Nonton Film White Material (2009) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film White Material (2009) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film White Material (2009) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film White Material (2009) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film White Material (2009) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : DramaDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : ,
Duration : 106 minQuality : Release : IMDb : 6.9 7,863 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Di tengah gejolak dan konflik rasial di negara Afrika berbahasa Prancis, seorang wanita kulit putih Prancis berjuang untuk tanaman kopinya, keluarganya, dan akhirnya untuk hidupnya.

ULASAN : – Denis kembali ke Afriaca — negara yang tidak terdefinisi di sana — untuk mengeksplorasi kolonialisme dan revolusi dalam film ini yang memiliki lebih banyak kesamaan dengan 'The Intruder' (2004) yang sangat misterius — meskipun kurang berhasil — dibandingkan dengannya kisah keluarga yang hangat '35 Shots of Rum' (2008). Di pusat ini juga ada sebuah keluarga, Vials, tipe kolonial Prancis yang memiliki perkebunan kopi, atau pernah memilikinya. Dan di tengah-tengah keluarga ini adalah Maria (Isabelle Huppert) yang kurus dan teguh, pemberani sekaligus lalai. Semuanya berantakan, tapi dia tidak akan menyerah — atau bahkan mengakui bahwa ada bahaya. Tapi di sini, seperti di berbagai negara Afrika, pasukan pemerintah berperang dengan pemberontak dan sekolah ditutup dan anak-anak berubah menjadi berbahaya, prajurit pencari sensasi mengeluarkan pil dan memegang pistol, parang, dan tombak. Para pekerja perkebunan melarikan diri tepat pada saat panen, dan Vials sendiri diperingatkan oleh helikopter yang terbang di atas bahwa sudah waktunya untuk keluar. Pemimpin tentara pemberontak yang hilang, yang dikenal sebagai "petinju" (Isaach de Bankolé dari Jarmusch's 'Limits of Control' dan film Afrika asli Denis 'Chocolat') telah muncul kembali, terluka, bersembunyi di perkebunan, yang membuatnya menjadi ganda. target. Keluarga itu sendiri tampaknya telah berantakan beberapa waktu lalu, meskipun seperti biasa dalam film-film Denis, hubungan dan sejarah keluarga tidak dimaksudkan untuk segera menjadi jelas. Mantan ayah mertua Maria, Henri (Michel Subor dari 'The Intruder') sakit secara misterius; dia sepertinya tahu lebih banyak dari yang lain, tapi dia tidak berdaya; dia tidak berkuasa atas apapun — kecuali bahwa dia adalah pemilik sebenarnya dari perkebunan itu. Mantan suami Maria André Vial (Christophe Lambert) memiliki seorang putra dari seorang istri muda berkulit hitam, Lucie (Adele Ado). Maria dan André memiliki seorang putra sulung, Manuel (Nicolas Duvauchelle), yang telah berubah menjadi pemalas, dan tampak gila. Kemudian setelah diserang dan dipermalukan oleh dua anak laki-laki kulit hitam (mereka merampoknya telanjang dan memotong seikat rambut pirangnya), dia mencukur sisa rambutnya, mengambil senapan dan sepeda motor ibunya, dan menjadi pemberontak liar sendiri. Sementara itu André telah membuat kesepakatan dengan walikota kulit hitam yang cerdik (William Nadylam), mungkin untuk mendapatkan uang untuk melarikan diri, dan walikota sekarang memiliki perkebunan tersebut, dan merasa apapun yang terjadi dia akan baik-baik saja karena dia memiliki pasukan pribadinya sendiri. Sementara itu ada pesan melalui radio yang disiarkan oleh seorang disc jockey yang memainkan reggae dan mengatakan para pemberontak akan datang. Tapi tentara berseragam abu-abu datang untuk membunuh hampir semua orang, termasuk beberapa tentara anak-anak, dan beberapa anggota keluarga Vial setelah Manuel pergi ke pemberontak. Ibu Keberanian atau kekuatan hidup, berjuang sampai akhir, bahkan ketika pekerja baru yang dia rekrut melarikan diri, kepala domba muncul di biji kopi menandakan malapetaka, listrik padam, bensin habis, dan anggota keluarga hilang atau terbunuh . Maria berulang kali mengatakan dia tidak bisa kembali ke Prancis; kepada seorang wanita kulit hitam muda dia mengakui itu mungkin karena dia tidak bisa melepaskan kekuatannya. Dia juga mengatakan di Prancis dia tidak bisa "menunjukkan keberanian." Singkatnya, dia tidak berguna di tempat lain. Dia membenci tentara Prancis yang melarikan diri, menyebut mereka "orang kulit putih kotor" yang tidak pernah pantas berada di sini. Ini adalah elemennya. Sayangnya, elemennya hancur. "Bahan putih", dalam bahasa Inggris, adalah frasa yang digunakan secara beragam oleh penduduk lokal Afrika untuk menunjukkan kepemilikan orang kulit putih dan orang kulit putih itu sendiri. Seorang anak pemberontak berkomentar bahwa "materi putih" tidak akan ada lagi. Denis pandai menciptakan rasa kekacauan yang berlapis-lapis. Mise-en-scène-nya hidup dan atmosfer. Namun ada sesuatu yang tidak beres. Casting terasa salah. Butor adalah peninggalan dari film yang lebih baik, Lambert tidak diperlukan. Duvauchelle, yang telah berperan sebagai pemberontak tetapi bertekad, disiplin, tampaknya tidak pada tempatnya dengan semua tatonya sebagai pemuda yang lahir di Afrika dan tidak berguna. Tidak ada yang bisa memerankan wanita yang gigih lebih baik daripada Isabelle Huppert, tetapi untuk alasan itu akan menjadi kejutan yang disambut baik untuk melihat wajah yang sama sekali baru dalam peran ini. Seperti yang dicatat oleh pengulas 'Variety' Jay Weissberg, gambar oleh dp baru Yves Cape kurang kaya dibandingkan dengan Agnes Godard reguler Denis, tetapi mungkin lebih cocok dengan situasi aksi kekerasan, dan musik yang digunakan dengan hati-hati memiliki atmosfer yang luar biasa. Ini jelas merupakan film Claire Denis. Yang unik adalah firasatnya. Anda merasa Maria entah bagaimana kebal peluru, namun Anda juga takut bahwa setiap saat dia akan masuk ke dalam sesuatu yang tidak bisa dia hindari. Tetap saja, setelah kehangatan yang luar biasa dari '35 Shots of Rum' dan kerumitan yang menghantui dari 'The Intruder ,' sepertinya tidak banyak yang perlu direnungkan atau dipedulikan di sini, dan bahkan jika ini adalah perlakuan baru dari materi yang sudah dikenal, ini sedikit mengecewakan. Dari sutradara lain mungkin tampak mengesankan dan sangat orisinal, tetapi dari Denis, tampaknya ada sesuatu yang kurang, beberapa adegan yang lebih intens, beberapa grand finale. Ditampilkan sebagai bagian dari Festival Film New York di Lincoln Center 2009.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film In the Room (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film In the Room (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Second Name (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film Second Name (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film Chatroom (2010) Subtitle Indonesia

Nonton Film Chatroom (2010) Subtitle Indonesia

Nonton Film Complete Strangers (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Complete Strangers (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Anniversary (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Anniversary (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film Thief (1981) Subtitle Indonesia

Nonton Film Thief (1981) Subtitle Indonesia

Nonton Film End of Watch (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film End of Watch (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Trap for Cinderella (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film Trap for Cinderella (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Age of Blood (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Age of Blood (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dogtooth (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dogtooth (2009) Subtitle Indonesia