Nonton Film Troy (2004) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Troy (2004) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Troy (2004) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Troy (2004) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Troy (2004) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Adventure,  Drama,  History,  WarDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : , ,
Duration : 163 minQuality : Release : IMDb : 7.3 534,765 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Pada tahun 1250 SM pada akhir Zaman Perunggu, dua negara berkembang mulai bentrok. Paris, pangeran Trojan, meyakinkan Helen, Ratu Sparta, untuk meninggalkan suaminya Menelaus, dan berlayar bersamanya kembali ke Troy. Setelah Menelaus mengetahui bahwa istrinya diambil oleh Trojans, dia meminta saudaranya Agamemnom untuk membantunya mendapatkannya kembali. Agamemnon melihat ini sebagai kesempatan untuk kekuasaan. Jadi mereka berangkat dengan 1.000 kapal yang membawa 50.000 orang Yunani ke Troy. Dengan bantuan Achilles, orang Yunani mampu melawan Trojans yang belum pernah dikalahkan sebelumnya.

ULASAN : – Jika epik mistis Homer "The Iliad" didasarkan pada kisah faktual, kisah itu digambarkan dengan luar biasa dalam epik "Troy" karya Wolfgang Petersen tahun 2004. Dengan kata lain, jangan berharap ada 'dewa' atau 'dewi' konyol seperti Athena yang muncul begitu saja karena "Troy" adalah gambaran realistis dari perang Trojan. Lebih dari itu, "Troy" bisa dibilang adalah pedang terbaik & sandal epic pernah difilmkan. Sebut saja gambarnya — "Samson dan Delilah," "Spartacus," "Ben-Hur," "Ulysses," "The Viking Queen," "Conan the Barbarian," "Braveheart," "Attila," "The Odyssey, " "Gladiator", dll. — "Troy" lebih unggul. Paling tidak itu sama bagusnya dengan beberapa film terbaik yang baru saja dicatat, seperti "Ben-Hur," dan jauh di luar "Spartacus" dan "Samson and Delilah." Adapun epos pedang & sandal yang lebih baru, seperti "Braveheart" atau "Gladiator" yang dilebih-lebihkan, "Troy" membuat mereka keluar dari air. Roger Ebert adalah seorang penulis dan kritikus yang hebat, tetapi ulasannya yang biasa-biasa saja tentang "Troy" adalah segalanya salah. Kritik utama Ebert, percaya atau tidak, adalah alasan utama saya sangat menghormati film ini: Dia mengeluh bahwa Petersen menghilangkan banyak 'dewa' & 'dewi' Yunani dan mengeluh bahwa para aktor melakukan peran mereka sebagai orang yang dapat dipercaya dan bukan. karikatur yang lebih besar dari kehidupan. Ini, tentu saja, dapat dilakukan dengan hormat, seperti dalam film "Ulysses" tahun 1955, tetapi ini bukan tujuan pengambilan gambar Petersen di "Troy". Tujuannya, seperti yang telah disebutkan, adalah untuk menggambarkan Perang Troya yang sebenarnya yang menjadi dasar mitos Homer. (Bahkan jika itu tidak pernah benar-benar terjadi, perang SEPERTI ITU terjadi). Mengenai kinerja Brad Pitt yang sangat dikritik sebagai Achilles, saya tidak peduli tentang Pitt sampai melihat film ini karena dia melakukan pekerjaan yang luar biasa dengan menggambarkan prajurit terhebat Yunani. Tidak, dia bukan pejuang paling besar yang pernah menghiasi bumi, tapi dia secepat kilat, percaya diri, sangat ahli, dan sangat akurat. Bahkan suaranya sangat cocok dengan perannya. Eric Bana (dari "Hulk") juga hebat sebagai Hector, rekan Trojan Achilles, yang muak dengan perang dan hanya ingin hidup damai dengan keluarganya. Keduanya memiliki pertarungan dalam film dan tidak diragukan lagi duel pedang & sandal mano-a-mano terhebat yang pernah difilmkan. Yang menarik dari gambar ini adalah Anda tidak pernah benar-benar mendukung satu sisi atau sisi lainnya. Ketika Achilles dan Hector saling berhadapan, istri saya dan saya tidak dapat memutuskan siapa yang akan di-root. Mungkin itu intinya. Jangan salah paham, Agamemnon dapat dilihat sebagai penjahat dalam gambar ini, dan saya tidak mendukung Menelaus ketika dia melawan Paris (Orlando Bloom, yang merayu Helen, istri Menelaus), tetapi baik orang Yunani maupun Trojan dilukis sebagai 'orang baik' atau 'orang jahat.' Mereka hanyalah orang-orang yang sedang berperang, dan dalam perang tidak ada kemuliaan sejati, seperti yang ditunjukkan Hector… dan itu tidak pernah berakhir, seperti yang dikatakan Achilles. Poin tambahannya adalah bahwa hidup dalam keadaan perang adalah keberadaan yang TIDAK MENYENANGKAN. Dan baik Bana maupun Pitt menyampaikan hal ini dengan baik. Adapun wanita cantik, hanya ada beberapa yang disebutkan: Diane Kruger berperan sebagai Helen, "wajah yang meluncurkan seribu kapal." Beberapa mengeluh bahwa dia terlalu polos untuk peran itu, tetapi saya tidak setuju. Saya bukan penggemarnya atau apa pun, tapi dia terlihat sangat tajam bagi saya (belum lagi memiliki tembakan belakang yang mengesankan). Selain itu, kecantikan ada di mata yang melihatnya. Jika Paris menganggapnya layak untuk memulai perang, siapa yang tidak kita setujui? Juga ada Rose Byrne yang imut yang berperan sebagai Briseis, pendeta perawan yang diubah Achilles menjadi kenikmatan daging. Saya harus menunjukkan bahwa "Troy" adalah salah satu gambar termahal yang pernah dibuat pada saat itu dan itu pasti MENUNJUKKAN di layar. Jangan salah, "Troy" sangat memukau hanya untuk DITONTON — pasukan kolosal, kapal, dan pertempuran sangat menakjubkan untuk dilihat, belum lagi lokasi Maltan dan Meksiko. Dan efek CGI luar biasa untuk saat ini, tidak terlihat palsu seperti adegan Roma & Coliseum di "Gladiator". Keluhan lain dari Ebert adalah dialognya buruk; tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Ada dialog hebat yang diselingi, termasuk komentar Achilles bahwa 'dewa' iri pada manusia karena kita fana dan "Semuanya indah karena kita ditakdirkan." Untungnya, tidak ada satu baris pun yang konyol di mana pun yang bisa ditemukan. Skor James Horner juga harus disebutkan. Jika Anda menikmati soundtrack "The Passion of the Christ", Anda akan menyukai yang ini karena sama baiknya/serius/khidmat/kuat. Misalnya, perkusi yang intens selama pertarungan Achilles dan Hector sangat luar biasa. Menariknya, Brad Pitt, yang berperan sebagai Achilles, mengalami cedera tendon Achilles saat syuting. Pas, bukan? KATA TERAKHIR: Jika Anda berminat untuk epik pedang & sandal, "Troy" lebih dari sekadar mengisi tagihan. Ceritanya memikat sejak awal dan tidak pernah berhenti selama 2,5 jam runtime (secara teknis 2 jam, 42 menit, dengan kredit). Ini secara luar biasa memvisualisasikan Perang Troya untuk Anda, sesuatu yang tidak pernah saya lakukan sampai melihat film yang menakjubkan dan luar biasa ini.GRADE: A+

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Nayola (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Nayola (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Lucky One (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Lucky One (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Bare (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Bare (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dogman (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dogman (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Zora (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Zora (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Sound of Silence (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Sound of Silence (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Tell No One (2006) Subtitle Indonesia

Nonton Film Tell No One (2006) Subtitle Indonesia

Nonton Film Restless (2011) Subtitle Indonesia

Nonton Film Restless (2011) Subtitle Indonesia

Nonton Film Swallows and Amazons (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film Swallows and Amazons (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sparks (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sparks (2012) Subtitle Indonesia