Nonton Film Three Colors: Red (1994) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Three Colors: Red (1994) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Three Colors: Red (1994) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Three Colors: Red (1994) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Three Colors: Red (1994) Subtitle Indonesia Filmapik

Duration : 99 minQuality : Release : IMDb : 8.1 103,650 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Valentine, seorang model pelajar di Jenewa, bergumul dengan pacar yang posesif dan keluarga yang bermasalah. Ketika dia menabrak seekor anjing, dia menemukan bahwa pemiliknya, seorang pensiunan hakim, secara ilegal menyadap dan menguping panggilan telepon tetangganya. Meskipun Valentine sangat marah, dia mengembangkan ikatan yang aneh dengan sang hakim – dan ketika keduanya menjadi lebih dekat, dia mendapati dirinya terjebak di tengah peristiwa yang dapat mengubah hidupnya.

ULASAN : – Hampir tidak mungkin bagi saya untuk duduk dan menulis ulasan yang teliti tentang TIGA WARNA: MERAH tanpa memberi tahu orang-orang tentang beberapa ide yang telah dieksplorasi Krysztoff Kieszlowski dalam dua entri sebelumnya untuk trilogi yang menarik ini. Semakin saya melihat mereka dan memikirkan mereka, dan membayangkan diri saya di dunia mereka, semakin saya mendapatkan temanya: bahwa kita lebih terhubung satu sama lain daripada yang ingin kita pikirkan tentang diri kita sendiri, dan yang diperlukan hanyalah sedikit tangan takdir. untuk menggerakkan beberapa peristiwa. Di BLUE, Juliette Binoche berperan sebagai seorang janda berduka yang rencananya untuk menjalani hidupnya tanpa koneksi ke masa lalu membuatnya bertemu seseorang yang tak terduga. Di WHITE, tindakan kekejaman memunculkan persahabatan yang tidak mungkin terjadi antara dua pria yang akan, melawan rintangan, berkonspirasi untuk membawa pelaku ke pengadilan dan lingkaran penuh. Dan sekarang, di RED, semua elemen takdir dan kebetulan yang tampak hadir dalam pertemuan seorang model muda Genevese dan seorang pensiunan hakim yang memiliki kebiasaan mengintip kehidupan orang lain. Gadis muda ini dinamai dengan tepat: Valentine (seorang wanita bercahaya Irene Jacob), yang memiliki pancaran cahaya tentang dirinya dan bahkan tersenyum terbuka saat bekerja di landasan. Bukannya dia tanpa barang bawaan: dia punya pacar, tidak terlihat, yang juga menuntut untuk mengetahui apa yang dia lakukan setiap saat, dia memiliki saudara laki-laki yang mengganggunya, dan dia menolak ajakan seorang fotografer yang sedang mengerjakan gambarnya. untuk papan reklame besar. Dia memukul seekor anjing saat mengemudi dan merawatnya kembali sehat, tetapi ketika dia membawanya ke pemiliknya, seorang pensiunan hakim (Jean Louis Trintingnant), dia tidak menginginkannya. "Aku tidak menginginkan apa-apa," katanya dengan dingin, dan unsur-unsur BLUE tiba-tiba menampakkan diri ketika pria sombong ini, yang juga hidup dalam anonimitas dan kebebasan yang tampak mengambang bebas, melakukan pengawasan terhadap orang-orang yang tidak menaruh curiga. Versi laki-laki dari karakter Juliette Binoche ini pada awalnya mengejutkan Valentine — dia menyatakan bahwa dia hanya bisa merasa kasihan padanya saat dia berjalan pergi dengan ngeri, tetapi peristiwa kebetulan membuatnya kembali ke tempatnya, dan di sinilah dia mulai mengungkapkan siapa dirinya. , dan kehilangannya yang besar. Pada saat yang sama Kieszlowski mengungkap kisah paralel: kisah seorang pemuda, Auguste (Jean Pierre Lorit), yang akan menjadi hakim dan yang tinggal tepat di seberang jalan dari Valentine — tetapi mereka tetap saling merindukan. Peluang adalah kata. Seperti Valentine yang memenangkan jackpot di toko bahan makanan yang dia kunjungi, elemen kebetulan membumbui hidupnya dan kehidupan Auguste. Dia punya pacar yang juga memberi orang laporan telepon tentang cuaca. Salah satunya adalah hakim tua. Dia tahu lebih banyak tentang dia daripada Auguste, dan dia belum pernah bertemu dengannya. Seperti Tuhan, atau Prospero, dia perlahan-lahan menciptakan badai yang akan meretakkan tembok-tembok konformitas saat ini dan membawa makna baru pada ungkapan "Kita bertemu lagi". Paralelisme antara hakim tua dan muda inilah yang membuat RED begitu indah dan transenden, karena waktu, pada kenyataannya, jauh lebih cair daripada yang kita anggap. Ada orang yang kita temui dalam hidup yang jika saja kita dilahirkan dalam kerangka waktu yang sama, banyak hal akan berbeda. Demikian halnya dengan Valentine dan hakim tua. Saya percaya bahwa pasti ada persaudaraan jiwa yang kuat yang mengikat mereka bersama dalam ikatan yang erat: dia adalah wanita yang tidak dia temui – secara kebetulan atau tidak – dan, apakah dia mengetahuinya atau tidak, mencoba menebus kesalahan. , karenanya mengapa dia mengambil risiko besar untuk mengungkapkan pengawasannya dan menjadi orang buangan sosial. Tapi itu tidak berakhir di sana. Salah satu dari sekian banyak kaitan antara ketiga film tersebut adalah karakter seorang wanita tua yang berjalan ke tempat sampah besar. Ketika Julie tidak melihatnya (dan bagaimanapun juga tidak akan membantunya), dan Karol yang baru saja dipermalukan di depan umum mencemooh pemikirannya, "Seseorang lebih buruk daripada saya," Valentine adalah orang yang membantunya. Kelemahan yang dibutuhkan dapat terjadi di mana saja, dan Kieszlowski bahkan menerapkannya di sini dalam karakter minor. Sekarang, RED lebih dari sekadar cerita. Valentine, hakim tua, Auguste, bahkan Rita si anjing: ini bukan karakter yang dibatasi oleh penceritaan. Versi Amerika akan merusak ide dan mengkomersialkan pertemuan kebetulan dan bahkan menghasilkan akhir yang bodoh. RED sangat tidak memiliki alur yang ditentukan dan linier sehingga apa pun dapat terjadi pada salah satu dari orang-orang ini dan kemungkinan bahwa cerita ini dapat menyimpang ke banyak arah jika satu elemen penting tidak terjadi pada waktu dan tempat yang tepat. konsep karakter yang mencerminkan satu sama lain terlepas dari kerangka waktu atau lokasi adalah tema pengkhianatan seksual. Ini juga merupakan elemen penting dan penentu karakter dalam ketiga film tersebut: di BLUE, suami Julie memiliki wanita simpanan dan dia juga mengkhianati Olivier ketika menjadi jelas bahwa dia mati secara emosional. Di WHITE, Dominique meminta Karol mendengarkan erangannya melalui telepon (yang menjadi perangkat penting di RED) saat dia berhubungan seks dengan seorang pria sementara papan reklame CONTEMPT Brigite Bardot terlihat. Di RED, kisah cinta dan pengkhianatan sang hakim tua akan diperankan kembali. Dan selama ini, gambar papan reklame Valentine membayangi mereka seperti pertanda tentang apa yang akan terjadi pada saat yang sama ketika Rita, anjing yang ditabrak mobil Valentine, melahirkan tujuh anak anjing, kehidupan yang diperbarui untuk enam pemain utama dalam trilogi kompleks ini jelas difilmkan dengan peduli dan cinta. Kenapa saya bilang enam? Anda harus menonton film dan bertanya-tanya.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film The Moustache (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Moustache (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film Zig Zag (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film Zig Zag (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Survivalist (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Survivalist (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Iphigenia (1977) Subtitle Indonesia

Nonton Film Iphigenia (1977) Subtitle Indonesia

Nonton Film World Famous Lover (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film World Famous Lover (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film R:B – Blaze Part 2 (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film R:B – Blaze Part 2 (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Little Women (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Little Women (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Maadadayo (1993) Subtitle Indonesia

Nonton Film Maadadayo (1993) Subtitle Indonesia

Nonton Film Family First (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Family First (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Mortal Thoughts (1991) Subtitle Indonesia

Nonton Film Mortal Thoughts (1991) Subtitle Indonesia