Nonton Film The White Ribbon (2009) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film The White Ribbon (2009) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film The White Ribbon (2009) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film The White Ribbon (2009) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film The White Ribbon (2009) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Crime,  Drama,  MysteryDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : , , ,
Duration : 144 minQuality : Release : IMDb : 7.8 74,099 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Peristiwa aneh terjadi di sebuah desa kecil di utara Jerman selama tahun-tahun sebelum Perang Dunia I, yang tampaknya merupakan hukuman ritual. Anak-anak desa yang dilecehkan dan ditindas tampaknya menjadi inti dari misteri ini.

ULASAN : – Memang, saya kecewa dengan kesimpulannya. Saya tahu itu adalah sesuatu yang hebat, terutama dalam konstruksi dan kehebatan visual, namun saya tidak dapat menghilangkan perasaan biasa-biasa saja yang mendung itu. Dan kemudian, setelah membicarakannya dengan teman saya selama satu atau dua jam setelah itu, saya tersadar. Haneke sengaja mengisi pikiran kita dengan detail demi detail, menyiapkan konspirasi dan misteri yang belum terpecahkan, membuat kita mempercayai hal-hal hanya untuk menanam petunjuk yang membantahnya. Melihat ke belakang, saya menemukan bahwa setiap detik terjebak di kepala saya; Saya tidak dapat menghilangkan detail terkecil sekalipun karena mungkin memegang kunci untuk memecahkan teka-teki ini. Kematian, tragedi, dan kecelakaan terjadi setiap hari, mungkin berhubungan, tapi bagaimana caranya? Narator kami, guru sekolah kota yang diperankan oleh Christian Friedel, menyampaikan peristiwa yang terjadi sebelum dikirim untuk berperang setelah Archduke Ferdinand dibunuh. Dia percaya sikap aneh dan aktivitas misterius semuanya dimulai dengan kecelakaan aneh dari dokter. Mengendarai kudanya kembali ke rumah, dia terlempar saat kakinya tersandung kawat yang membentang di dua pohon, menyebabkan perawatan rumah sakit yang lama untuk pulih. Berikutnya datang kematian, penculikan, dan pemukulan, semua tidak terpecahkan meskipun firasat dan hipotesis menyebar ke seluruh kota. Sesuatu sedang mengudara, tetapi apa itu dan apa yang akan terjadi tidak diketahui. Anak-anak adalah kunci dari segalanya. Mereka paling mudah disalahkan, karena sepertinya mereka selalu ada di dekat tragedi. Pasti menyembunyikan sesuatu, anak-anak mulai menatap mata otoritas dan mempraktikkan apa yang telah diajarkan. Haneke menyebutkan dalam sebuah wawancara yang dilampirkan pada catatan pers bahwa dia ingin menunjukkan jenis pendidikan "hitam" yang terjadi saat itu, membiakkan Fasisme dan teror. Baik dan jahat jatuh ke hitam dan putih yang ketat, setiap tindakan memiliki reaksi, hukuman untuk memperbaiki keadaan. Anak-anak pada usia yang mulai mereka pahami bahwa hidup tidak abadi, ada konsekuensi dalam tindakan mereka dan orang dewasa tidak takut untuk mengatakannya kepada mereka. Ketika Anda tidak mengikuti aturan, Anda akan dicambuk, (adegan brilian yang menunjukkan adik-adik memasuki ruangan, tetapi membiarkan penonton hanya melihat pintu yang tertutup selama pelecehan), dan Anda harus mengenakan pita putih. untuk menunjukkan kepada dunia pelanggaran Anda dan kebutuhan untuk mendapatkan kembali hak untuk bebas, (mungkin pendahulu bintang Yahudi?). Bagaimana dengan orang dewasa? Bagaimana dengan mereka yang mempraktekkan perzinahan, atau penyalahgunaan kekuasaan, atau perusakan harta benda, atau pelecehan seksual dengan seorang anak? Siapa yang berhak menghukum mereka? Ketika, setelah penculikan dan pemukulan kedua terhadap seorang anak laki-laki, ditemukan sebuah catatan yang menyatakan niat, bahwa anak-anak pelanggar akan didisiplinkan selama empat sampai lima generasi, Anda mulai melihat beratnya tindakan tersebut—serta singgungan terhadap Holocaust dan genosida massal seluruh rakyat, membasmi "kejahatan" dunia dengan memusnahkan seluruh penduduk, membunuh garis keturunan pada sumbernya. Tapi itu tidak mungkin anak-anak, kan? Mereka terlalu muda dan lugu, tidak mengetahui dunia yang ada di depan mereka. Namun dengan didikan di kota ini, diperlakukan sebagai orang dewasa dengan tanggung jawab dan tanggung jawab, siapa pun akan tumbuh dengan cepat. Menyebabkan keributan di kelas dan dihukum; menjadi pemimpin dan berdiri di sudut. Pengampunan adalah tanggung jawab. Ketika gadis tertua, dan pemimpin serigala jika Anda yakin anak-anak adalah monster, Klara, (digambarkan dengan luar biasa oleh Maria-Victoria Dargus), siap menerima Komuni, ayahnya sendiri, pendeta, (seorang pria otoritas yang mengancam disadari oleh Burghart Klaussner), berhenti sejenak, merenungkan apakah dia pantas mendapatkannya. Anda tahu dia tidak mau menyerah, ikatan keluarga tidak berarti apa-apa. Haneke telah menjalin permadani intrik yang akan membuat Anda tetap waspada. Antisipasi solusinya sangat gamblang, dan faktanya tidak pernah dirilis membuat film ini begitu memukau dan tak terlupakan. Imbalannya adalah anak-anak ini akan tumbuh menjadi generasi yang menjadi partai Nazi, menjadikan kota pedesaan yang sepi ini tempat berkembang biak bagi kaum muda Fasis yang akan mengubah dunia. Pembalasan sedang diajarkan, penebusan dosa dilakukan. Perang Dunia II bagaimanapun juga merupakan jawaban atas hukuman yang dijatuhkan pada Jerman setelah yang pertama, bukan? Ini adalah siklus untuk mundur, membuktikan harga diri, dan membalas dendam kepada anak-anak musuh jika musuh itu sendiri tidak ada. Kehendak Tuhan harus dijunjung tinggi dan fakta intrinsik itu tertanam dalam benak kaum muda. Ketika Martin, Leonard Proxauf yang efektif, ditemukan berjalan di sepanjang pagar jembatan tinggi, dia menanggapi teriakan pria yang menemukannya dengan garis yang digunakan untuk memberi judul ulasan ini. Jika apa yang dia lakukan salah—kita hanya dapat menyimpulkan perannya dalam insiden yang terjadi di sekitarnya—maka Tuhan akan membiarkannya jatuh, membayar dosa-dosanya. Tetapi fakta bahwa dia sampai ke sisi lain tanpa cedera hanya membuktikan bahwa karyanya adalah pencipta manusia. Haneke mengatakan dia punya nama lain untuk film itu, Tangan Kanan Tuhan, dan saya pikir itu akan menjadi judul yang sesuai. Film yang kuat, berbagi begitu banyak informasi tanpa jawaban; itu membuat pikiran kita menjadi overdrive, berusaha keras untuk menemukan alasan untuk itu semua. Tapi terkadang tidak ada; terkadang hal buruk terjadi begitu saja. Anda hanya bisa berspekulasi dan berharap untuk mencegahnya terjadi lagi.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Gangs of Lagos (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film Gangs of Lagos (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film Shot Caller (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film Shot Caller (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sid and Nancy (1986) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sid and Nancy (1986) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Aeronauts (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Aeronauts (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Half Past Dead (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film Half Past Dead (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Guest (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Guest (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film Heart (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film Heart (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film Polytechnique (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film Polytechnique (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film Murmur (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Murmur (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Killing Joan (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Killing Joan (2018) Subtitle Indonesia