Nonton Film The Exorcist III (1990) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film The Exorcist III (1990) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film The Exorcist III (1990) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film The Exorcist III (1990) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film The Exorcist III (1990) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Horror,  Mystery,  ThrillerDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : 
Duration : 110 minQuality : Release : IMDb : 6.5 33,074 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Lima belas tahun setelah film aslinya, Letnan William F. Kinderman yang filosofis sedang menyelidiki serangkaian pembunuhan yang membingungkan di sekitar Georgetown yang semuanya mengandung ciri-ciri The Gemini, seorang pembunuh berantai yang sudah meninggal. Penyelidikannya akhirnya membawanya ke pasien katatonik di rumah sakit jiwa yang baru-baru ini mulai berbicara, mengklaim bahwa dia adalah The Gemini dan merinci pembunuhan tersebut, tetapi memiliki kemiripan yang mencolok dengan Pastor Damien Karras.

ULASAN : – Ini sangat… Sangat… Luar biasa. Untuk sejumlah alasan. Pertama, mungkin George C Scott memprotes kemenangan Oscar-nya untuk Patton karena dia bisa melihat ke masa depan dan berpikir dia benar-benar pantas mendapatkannya untuk adegan di Exorcist III di mana dia berbicara tentang harus melihat ikan mas dari istrinya di bak mandi (?) Seseorang dapat bermimpi. Saya harus mencatat dengan serius bahwa dia cukup baik di sini, menjadi hal yang paling dekat dengan avatar penonton (yang, dalam hal ini dengan Blatty, tidak terlalu berarti) sebagai dia sedang menyelidiki pembunuhan bengkok ini oleh seorang pembunuh berantai yang disebut "Gemin" – yang menurut semua orang telah meninggal 15 tahun sebelumnya, ketika eksorsisme kecil McNeil itu terjadi – seperti yang dilakukan Pastor Damien Karras … Kecuali MO asli si pembunuh, dijauhkan dari pers, terus muncul bersama para korban ini, termasuk seorang anak berusia 12 tahun dan beberapa pendeta. Scott berhasil mengatasi banyak frustrasi, rasa sakit, dan kesedihan, kadang-kadang tenang dan di lain waktu tidak sama sekali dengan cara kinerja BIG Scott, dan dia adalah sesuatu yang, jika hanya sedikit, dapat membuat kita terikat pada semacam kenyataan (ikan mas dan semua). Saya pikir masalah dalam film ini adalah bahwa Blatty tidak pernah mendapatkan memo dari David Fincher ketika dia mengatakan kalimatnya tentang orang-orang yang berpikir ada lima cara untuk syuting dan adegan, tetapi kenyataannya sebenarnya ada dua, dan salah satunya salah. . Dan sementara Blatty membuat ini sebelum Fincher mengatakan itu, ide utamanya berlaku: Blatty merekam adegan, tidak sepanjang waktu tetapi cukup saya perhatikan, dengan cara yang mengatakan dia tidak tahu di mana harus meletakkan kamera dengan benar atau tidak. peduli atau hanya bereksperimen karena menurutnya materi membutuhkan close-up SINI padahal seharusnya lebar atau medium. Ini juga berlaku untuk mondar-mandir di kali, di mana karakter akan masuk pada adegan sebelumnya dengan garis atau itu adalah CUT yang sulit untuk sesuatu yang lain. Tapi ini dalam adegan membangun karakter dan taruhan di babak pertama untuk sebagian besar, dan itu menciptakan perasaan aneh yang mungkin atau mungkin tidak dimaksudkan oleh Blatty. Itu pasti membuat saya tetap waspada (ini adalah film untuk meletakkan telepon dan hanya MENONTON), dan bahkan arah pemain pendukung tertentu (seperti seorang perawat yang * meneriakkan * dialognya karena suatu alasan) juga tidak teratur. Itu ungkapan yang harus dicari di sini adalah off-kilter, yang akan baik-baik saja jika ini tidak dimaksudkan sebagai sekuel (semacam, atau spin-off atau tindak lanjut, apa pun yang Anda ingin menyebutnya) untuk The Exorcist, dan meskipun studio bermain-main dengan Blatty dan memaksakan judul dan waralaba padanya (meskipun bukunya, Legiun, mengikuti Kinderman dan ada di dunia ini), Blatty menentang jenis realisme stark / dokumenter yang didirikan di cerita pertama, yang membuatnya begitu mengerikan, dan karena dia benar-benar percaya pada hal ini (Friedkin, yang tidak, membawa pandangan yang berbeda), itu juga membuatnya… Aneh. Seperti, konfliknya bahwa Kinderman bukanlah orang yang beriman dan harus menjadi orang yang menghentikan pembunuh yang kerasukan ini, yang kadang-kadang mengambil wajah Karras (Miller retu rning… selama setengah pertunjukan, diduga karena masalah minumnya, dia tidak dapat mengingat semua baris monolog seukuran turducken Blatty untuk Vinamen) Atau apakah itu hanya sebuah misteri dengan bengkok horor yang sangat bengkok yang mencakup beberapa detail berdarah ?Jadi apa yang mengangkat misteri horor yang sedikit berantakan, bahkan sebelum mencapai klimaks – di mana studio menghabiskan 4 juta karena mereka memerintahkan agar Blatty membuat film Exorcist yang lengkap selama beberapa menit? Adegan dengan Miller dan Dourif di sel rumah sakit jiwa yang gelap itu luar biasa dan luar biasa, tegang dan bahkan menakutkan untuk seberapa efektif Blatty menembak dan memotong bersama, pencahayaan dan pementasan, adegan dialog / monolog yang panjang, penampilan yang sangat bagus dari ini dua pria yang memanfaatkan bukan hanya kejahatan tetapi juga kesengsaraan dan sensasi jahat dari menjadi jahat, dan itu bertele-tele (terutama babak kedua, adegan pertama, di mana hampir 50/50 Miller dan Dourif, adalah ace)… Ia menemukan pijakannya dan terasa unik dengan cara yang bisa menembus kulit kita. Sepuluh menit yang bagus dari ini sama unik dan briliannya dengan film horor hebat mana pun. Ada beberapa momen pembuatan film kreatif lainnya juga, seperti pengambilan gambar yang lama menunjukkan perawat melakukan pekerjaannya di lorong yang mengarah ke OH NERAKA momen, dan pengejaran dan konfrontasi di rumah Kinderman yang memiliki energi dan teror, dan juga urutan surealis (jika pendek) di ruang tunggu surga, menampilkan jazz paling menakutkan yang pernah ada. Saya tidak bisa mengatakan Exorcist III sangat bagus, tapi tonton sekarang hampir 30 tahun kemudian ada banyak hal yang dikagumi juga. Saya bahkan mengagumi kengerian tingkat kengerian final itu (saya memang berniat suatu hari nanti untuk menonton Legion the director's cut). Ini bukan jenis film yang sebagian besar dari kita harapkan dari film berjudul Exorcist III, tetapi memiliki tampilan dan nada yang lebih dekat daripada (tentu saja) Exorcist II. Dan jika kadang-kadang Cinema-by-Committee, maka setidaknya Blatty yang hampir amatir tapi kreatif itu harus sedikit melenturkan.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Eat Brains Love (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Eat Brains Love (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Annabelle Comes Home (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Annabelle Comes Home (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Juror (1996) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Juror (1996) Subtitle Indonesia

Nonton Film Rosewood Lane (2011) Subtitle Indonesia

Nonton Film Rosewood Lane (2011) Subtitle Indonesia

Nonton Film Just Cause (1995) Subtitle Indonesia

Nonton Film Just Cause (1995) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Parallel (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Parallel (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film Alt Space (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Alt Space (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Hubie Halloween (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Hubie Halloween (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Queen of Spades: Through the Looking Glass (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Queen of Spades: Through the Looking Glass (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Oregonian (2011) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Oregonian (2011) Subtitle Indonesia