Nonton Film The Dreamers (2003) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film The Dreamers (2003) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film The Dreamers (2003) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film The Dreamers (2003) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film The Dreamers (2003) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Comedy,  Drama,  RomanceDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : , ,
Duration : 115 minQuality : Release : IMDb : 7.1 122,485 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Ketika Isabelle dan Theo mengundang Matthew untuk tinggal bersama mereka, apa yang dimulai sebagai persahabatan biasa berkembang menjadi perjalanan penemuan dan hasrat yang sensual di mana tidak ada yang terlarang dan semuanya mungkin.

ULASAN : – 'The Dreamers' adalah penyulingan Bernardo Bertolucci yang aneh dan mempesona (jika tidak sama sekali berhasil) dari mentalitas radikal tahun 60-an. Karena film ini berlatar di Paris pada tahun 1968, radikalisme secara alami mengambil bentuk seksualitas sesat dan sinefilia ekstrim. Serahkan pada Prancis untuk menjelajahi l'amour dalam segala kemungkinannya! Dalam hal merencanakan, 'The Dreamers' sangat mirip dengan versi incest dari Truffaut menage a trois klasik 'Jules and Jim,' dengan subjek film baru hari ini sama mengejutkannya dengan film sebelumnya pada masanya sendiri. Waktu dan budaya pasti terus berjalan, dan tampaknya selalu Prancis yang memimpin. Dalam 'The Dreamers', Isabelle (Eva Green) dan Theo (Louis Garrel) adalah saudara kembar yang telah mengembangkan ketertarikan yang agak 'tidak wajar' satu sama lain, menjadi 'satu' dalam segala hal yang dapat dibayangkan – secara fisik, spiritual, psikis. Matthew (Michael Pitt, yang mencari seluruh dunia seperti Leonardo Di Caprio) adalah pemuda Amerika di Paris yang mereka tarik ke dalam dunia kecil intrik seksual dan permainan emosional mereka yang aneh. Matthew adalah produk pada masanya, seorang pemuda yang tidak terlalu berpengalaman dalam cara-cara dunia tetapi bersedia mengambil bagian dalam relativisme moral yang meresap ke dalam budaya. Karena itu, dia menjadi kandidat yang sempurna bagi Isabelle dan Theo untuk mengerjakan keajaiban mereka. Daya tarik mereka terbukti luar biasa dan tak tertahankan bagi Matthew, karena mereka berdua adalah makhluk yang sangat cantik, tampaknya selaras dengan radikalisme trendi yang berputar-putar di sekitar mereka. Namun, Mathew akhirnya menemukan bahwa mereka sebenarnya hanya pengamat pasif yang membayar sedikit tetapi basa-basi untuk penyebabnya, terlalu terobsesi dengan hubungan mereka yang bengkok untuk benar-benar melangkah keluar dan berpartisipasi dalam gerakan sosial besar yang mereka bicarakan dengan bebas. Isabelle dan Theo memang 'radikal', namun radikalisme mereka tampaknya disalurkan ke arah yang merusak diri sendiri, yang pada akhirnya sia-sia. Hanya seiring berjalannya waktu, Matthew menyadari kesadaran ini. Karena sifat subjek yang sangat sensitif, Bertolucci sering kali tampak lebih tertarik untuk mengejutkan daripada mencerahkan kita. Isabelle, Theo, dan Matthew begitu terisolasi dan terputus dari dunia luar sehingga poin-poin yang tampaknya ingin dibuat Bertolucci tentang waktu – sebagaimana tercermin dalam pengunjuk rasa yang berbaris di jalan-jalan, rujukan ke Vietnam, Mao, dan Jimmy Hendrix – terasa melekat dan berlebihan, tidak terlalu integral dengan film secara keseluruhan. Dia tidak pernah bisa menyatukan elemen latar belakang dan cerita latar depan ini dengan cara yang berarti. Apa yang ditangkap Bertolucci dengan baik adalah kecintaan obsesif yang selalu dimiliki orang Prancis terhadap sinema sebagai bentuk hiburan dan seni. Karakternya hidup, bernapas, dan memikirkan film, sering memerankan adegan favorit sementara sutradara memotong cuplikan dari film itu sendiri. Hal yang indah tentang orang Prancis adalah bahwa mereka selalu memiliki selera eklektik dalam film, merangkul studio Amerika dan produk French New Wave dengan hasrat yang sama. Dan pikiran terbuka artistik yang ditangkap Bertolucci dengan gembira. Film ini, dalam banyak hal, menjadi penghormatan kepada Chaplin dan Keaton, Astaire dan Rogers, Samuel Fuller, Truffaut, Godard, Greta Garbo dan banyak ikon sejarah film lainnya. 'The Dreamers' tidak sepenuhnya bersatu dan jumlah dari bagian-bagiannya lebih baik daripada keseluruhannya. Tetap saja, aktingnya sangat bagus dan Bertolucci tidak kehilangan keahliannya sebagai sutradara, membuat setiap pengambilan gambar yang disusun dengan indah mewakili sesuatu – suguhan nyata bagi penonton yang bosan dengan jenis pembuatan film yang kami dapatkan. sering hari ini. Bertolucci adalah seorang seniman film sejati dan merupakan kegembiraan hanya untuk duduk dan menonton apa yang dia lakukan dengan aktor dan kameranya, seperti seorang pelukis ulung yang mengerjakan keajaiban dengan kanvasnya. Adapun konten seksual yang banyak dibanggakan dari film tersebut (ini adalah dengan rating NC-17), tentunya mereka yang mudah tersinggung dengan ketelanjangan dan tema seksual yang provokatif sebaiknya menghindari film ini. Mereka, bagaimanapun, dengan pikiran yang lebih terbuka akan menemukan sedikit yang menyinggung tentang apa yang ditampilkan di sini. Nyatanya, jika Isabelle dan Theo bukan kakak beradik, akan ada sedikit kontroversi yang ditimbulkan oleh film tersebut. Kecurigaan saya adalah bahwa Bertolucci dan penulis Gilbert Adair membuat film mereka tentang inses karena cinta segitiga biasa akan tampak terlalu biasa di zaman sekarang ini untuk dijadikan sebagai perangkat plot yang sukses untuk sebuah film yang temanya berpusat pada radikalisme. Mereka benar-benar perlu mengguncang penonton dan ini adalah cara yang efektif untuk melakukan itu. Apakah itu menolak lebih banyak orang daripada memaksanya adalah sesuatu yang hanya akan diketahui oleh waktu. Karena itu, 'The Dreamers' bukanlah film yang sepenuhnya sukses, tetapi mereka yang terkesan dengan pembuatan film yang bagus sebaiknya tidak melewatkannya.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Gracias Barcelona (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Gracias Barcelona (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Charms for the Easy Life (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film Charms for the Easy Life (2002) Subtitle Indonesia

Nonton Film Which Way Is Up? (1977) Subtitle Indonesia

Nonton Film Which Way Is Up? (1977) Subtitle Indonesia

Nonton Film We Are So Young (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film We Are So Young (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film BUtterfield 8 (1960) Subtitle Indonesia

Nonton Film BUtterfield 8 (1960) Subtitle Indonesia

Nonton Film Cashback (2006) Subtitle Indonesia

Nonton Film Cashback (2006) Subtitle Indonesia

Nonton Film A Tale of Two Bunnies (2000) Subtitle Indonesia

Nonton Film A Tale of Two Bunnies (2000) Subtitle Indonesia

Nonton Film Escape to Athena (1979) Subtitle Indonesia

Nonton Film Escape to Athena (1979) Subtitle Indonesia

Nonton Film Greyson Family Christmas (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Greyson Family Christmas (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Ishq (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Ishq (2019) Subtitle Indonesia