Nonton Film Terminator Salvation (2009) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Terminator Salvation (2009) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Terminator Salvation (2009) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Terminator Salvation (2009) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Terminator Salvation (2009) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Action,  Science Fiction,  ThrillerDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : , , ,
Duration : 115 minQuality : Release : IMDb : 6.5 363,102 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Tumbuh dewasa pasca-apokaliptik 2018, John Connor harus memimpin perlawanan manusia melawan robot militeristik yang semakin mendominasi. Namun saat Marcus Wright muncul, keberadaannya mengacaukan misi saat Connor mencoba menentukan apakah Wright berasal dari masa depan atau masa lalu — dan apakah dia teman atau musuh.

ULASAN : – Mempertimbangkan bahwa dia adalah bagian dari "Generasi MTV" pembuat film yang ditakuti, McG ternyata sangat kuno dalam hal pembingkaiannya: tidak ada kejenakaan Michael Bay yang gelisah atau mimikri Paul Greengrass yang berlebihan. Dia adalah sutradara yang jauh lebih organik, membiarkan urutan aksi dimainkan secara alami. Eksekusinya yang salah: tindakan itu sendiri. Dia menumpuk ledakan di atas ledakan lain dan mesin menabrak mesin lain, didukung oleh isyarat memekakkan telinga dari skor Danny Elfman, dan saya cukup yakin Christian Bale memiliki ketentuan teriakan tertulis dalam kontraknya. Semuanya keras, intens, bombastis. Anda tidak dapat menuduh McG menyalin dua film pertama Jim Cameron – atau bahkan film ketiga konyol Jonathan Mostow – tetapi Anda tetap berharap dia menyempurnakan gayanya sendiri sebelum menangani proyek yang begitu ambisius dan menghasilkan, sebagai hasilnya, lumayan lumayan. action-thriller.McG mengutip The Road karya Cormac McCarthy sebagai pengaruh pada filmnya, dan itu terlihat. Dunia suram dan kelaparan dan tampaknya memiliki rona pasca-kejatuhan di atasnya. Namun entah bagaimana pemeran utama wanita, Moon Bloodgood, selalu terlihat seperti baru saja selesai merias wajah dan mengeriting rambutnya. (Belum lagi, berdasarkan pakaiannya, dia pasti menemukan satu-satunya outlet mal yang belum digerebek oleh para penjarah.) Bloodgood adalah contoh yang bagus dari kecenderungan buruk film tersebut – sayangnya, dia mempersonifikasikannya. Saya telah melihatnya diwawancarai dan dia sangat disukai, tetapi dia adalah seorang aktris yang buruk, dan seluruh perannya dapat dikecualikan dari Terminator Salvation meninggalkan film yang diperketat dan subplot yang kurang dapat diprediksi, yaitu ini: cyborg- siapa-tidak-tahu-dia-cyborg, Marcus Wright (Sam Worthington), jatuh cinta padanya. Dan dia jatuh cinta padanya. Dan seperti Sarah Connor di akhir T2, dia dipaksa untuk menghadapi teka-teki spiritual tentang apa yang benar-benar memisahkan manusia dari mesin. Tapi ada satu hal: bukankah itu klise? Jika dilakukan dengan baik, itu bisa menyentuh seperti T2; jika dilakukan dengan buruk, itu bisa menjadi pengingat yang membawa malapetaka dari Short Circuit 2. Sayangnya, McG tidak tahu bagaimana menangani interaksi karakternya, jadi kami mendapat jeda yang sangat berat yang menampilkan Worthington mengatakan beberapa hal yang cukup ngeri. Satu urutan api unggun sangat lucu sehingga saya benar-benar merasa kasihan pada McG, dengan cara yang sama Anda akan merasa kasihan pada seorang anak laki-laki yang secara naif mencoba, saya tidak tahu, mencukur atau semacamnya. Awalnya lucu, seperti, Oh, lihat, dia tidak menyadari bahwa dia terlalu muda untuk bercukur. Kemudian itu seperti, Oh, sial, dia baru saja memotong lehernya. Tapi saya kurang menjual atribut positif film ini, yaitu urutan aksinya. Mungkin terlalu keras, tapi sangat menyenangkan. Efek khusus pada Terminator solid, dan McG memberikan banyak anggukan pada film-film lama tanpa semuanya terlihat terlalu dipaksakan (kami bahkan mengetahui bagaimana Connor dewasa dari T2 mendapatkan bekas lukanya – tingkat detail yang membuktikan bahwa McG benar-benar adalah seorang fanboy sendiri), dan Anton Yelchin, yang saya benci sebagai psikiater anak dewasa sebelum waktunya di Charlie Bartlett tahun 2007, sangat luar biasa dalam peran Kyle Reese, secara efektif menyalurkan Michael Biehn dari film pertama. Penonton akan terhubung dengan Marcus karena dia mewakili pemirsa. Kami didorong ke dunia baru ini secara tiba-tiba seperti dia, dan dalam kebingungan dan kebingungannya, kami menemukan kesejajaran kami. Dengan dirilisnya Avatar akhir tahun ini, Worthington kemungkinan besar akan menjadi Hal Besar Berikutnya, dan pada dasarnya – dalam film ini – seperti Heath Ledger bagi Christian Bale di The Dark Knight. . Tapi inilah hal tentang John Connor: dia benar-benar tidak menarik. Itu adalah kelemahan yang jelas, mungkin: jika Anda bangun setiap pagi dengan mengetahui bahwa Anda adalah penyelamat spesies manusia, apakah Anda akan menjadi pria yang menyenangkan untuk diajak bergaul? Mungkin tidak. Dalam hal itu, Bale memakukan Connor: intens, penuh gairah, dan kering tanpa sedikit pun referensi diri atau kesembronoan. Dia tidak pernah mundur dan mengedipkan mata pada kami, dan bahkan dialog singkatnya yang diulang ("Aku akan kembali") terasa sah, terhindar dari pengiriman klise Arnie dari T3. Orang ini berarti bisnis. Itulah yang tersisa, tetapi tanpa cerita yang cukup menarik, siapa yang benar-benar peduli? Bale akan dibantai oleh kritikus budaya blog yang terlalu bersemangat yang telah menunggu berbulan-bulan untuk membuat lelucon tentang kata-kata kasarnya yang bocor, tetapi dia mengekstrak setiap ons potensi dari karakter tersebut dan – sejauh itu – memberikan kinerja yang fantastis. Intinya adalah bahwa John Connor sebagai tokoh agama di alam semesta Terminator tidak memiliki ruang untuk ekspansi, dan kecuali McG mengubah dinamika karakter secara fundamental, Connor pasca-Hari Penghakiman tidak akan terhubung dengan penonton. Itulah tepatnya mengapa Cameron tidak pernah membayangkan membawa serial ini sejauh ini: malapetaka Hari Penghakiman yang akan datang dalam serial aslinya selalu terasa jauh lebih menakutkan daripada kenyataannya. Sekilas tentang bencana nuklir di dua film pertama menakutkan dan menakutkan karena sifatnya yang cepat berlalu; selaras dengan alegori religiusnya, Hari Penghakiman bagi alam semesta Terminator sama seperti Wahyu bagi kaum fundamentalis: akhir yang besar dan menakutkan bagi umat manusia yang harus kita semua sadari. Melihatnya terungkap seperti menghilangkan pesonanya, tahu? Jadi meskipun Terminator Salvation dibuat dengan cukup kompeten dan tontonan aksi yang cukup menghibur, memberikan sebanyak ini hanya terasa sedikit merugikan diri sendiri. Bagaimana jika Hari Akhir terjadi besok, Yesus mengungkapkan dirinya kepada kita semua dan manusia yang tersisa di bumi dipaksa ke kamp perlawanan? Apakah masih ada yang membaca Alkitab?

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Good Deed (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Good Deed (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Fatal Intuition (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Fatal Intuition (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film I Think My Babysitter’s an Alien (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film I Think My Babysitter’s an Alien (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Ted K (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Ted K (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Rapt (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film Rapt (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film Jalsa (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Jalsa (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Aurangzeb (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film Aurangzeb (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Pale Blue Eye (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Pale Blue Eye (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Chalk Line (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Chalk Line (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Fearless Hyena (1979) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Fearless Hyena (1979) Subtitle Indonesia