Nonton Film Letters from Iwo Jima (2006) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Letters from Iwo Jima (2006) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Letters from Iwo Jima (2006) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Letters from Iwo Jima (2006) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Letters from Iwo Jima (2006) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Action,  Adventure,  Drama,  WarDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : 
Duration : 141 minQuality : Release : IMDb : 7.9 163,406 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Kisah pertempuran Iwo Jima antara Amerika Serikat dan Kekaisaran Jepang selama Perang Dunia II, seperti yang diceritakan dari sudut pandang orang Jepang yang melawannya.

ULASAN : – Produser/sutradara Clint Eastwood harus menangani bagian kedua dari duo film Iwo Jima yang sekarang terdiri dari dua bagian. Dengan Flags of Our Fathers Eastwood mencoba untuk tujuan yang sangat ambisius dalam menutupi bagaimana rasanya bagi orang Amerika untuk berperang yang layak untuk diperjuangkan tetapi dengan nilai kehidupan yang dirusak dalam lingkup melestarikan skema 'megah' dari hal-hal seperti bendera di gunung. Sayangnya, skenario dengan film itu juga kacau dan menolak tangan Eastwood yang biasanya percaya diri sebagai pendongeng dan pembawa suasana hati yang tepat. Tetapi dengan Letters From Iwo Jima, penyimpangan yang sedikit radikal dari gambaran perang yang biasanya diarahkan oleh Amerika dengan menunjukkan aksi sepenuhnya dari sisi "lain", ada perasaan yang lebih kuat tentang apa artinya bagi Jepang untuk berperang dalam perang ini, dan sifat pengorbanan dan apa artinya bagi diri sendiri dalam kaitannya dengan masyarakat, kebanggaan nasional, dan pola pikir seseorang. Dan, kali ini, skenario tidak melakukan TERLALU BANYAK metode melompat-lompat dengan narasinya. Ruang lingkupnya mendalam dan bernada pribadi, dan selalu ada tangan yang pasti dalam berurusan dengan penampilan dan karakter. Kami juga diperlihatkan, tidak seperti di film perang lainnya, bagaimana keunggulan di lapangan tidak selalu menghasilkan hasil yang positif. Meskipun Jepang memiliki Iwo Jima, dan memiliki kemampuan untuk mempertahankannya untuk sementara waktu, tanpa bala bantuan itu tidak akan berhasil (ini diperparah dengan beberapa ironi paling tragis ketika menjelang akhir Jenderal Kuribayashi mendengarkan radio siaran anak-anak menyanyikan lagu yang dimaksudkan untuk harapan sukses dalam pertempuran yang telah ditinggalkan oleh orang-orang di daratan). Tidak peduli bagaimanapun Kuribayashi percaya pada anak buahnya, tidak peduli bagaimana semangatnya sudah rendah ketika penggalian di pantai dimulai. Saigo, seorang petani rendahan, adalah bagian dari pertarungan, dan untuk potongan film kita melihat pertempuran dari tempatnya berdiri, meskipun dia tidak melihatnya terlalu optimis. Rencana dibuat, Jenderal memerintahkan agar terowongan digali di tengah pulau bertentangan dengan nasihat (meskipun dengan pemikiran yang baik untuk melakukannya), dan bahkan sebelum kapal dan armada besar pasukan mendarat, bom datang dari udara. Keputusasaan, saat pertempuran berlanjut dan berjalan dengan susah payah, menjadi hampir terlalu menghancurkan bagi prajurit yang paling lemah, dan segera semua pikiran tentang kohesi dalam barisan pecah. Dalam banyak adegan inilah Eastwood mengumpulkan momen-momen paling dramatisnya di kedua salah satu film Iwo Jima. Mungkin itu hampir terlalu mudah – ketika melihat film ini, mengambil keluar dari konteks apa yang ditampilkan di 'Bendera', orang mungkin berpikir bahwa Amerika memiliki pertempuran di atas piring perak. Tetapi jika dilihat kembali ke konteksnya, ada rasa kehilangan yang lebih besar di pihak musuh, bukan hanya nyawa tetapi juga apa artinya berjuang untuk tujuan yang tidak pernah dijelaskan secara total, bagi seorang Kaisar praktis semua prajurit ini tidak akan melihat atau bertemu, dan bahwa bunuh diri adalah tindakan berani melawan rintangan. Adegan di mana banyak tentara di dalam gua bunuh diri dengan granat- dan kemudian dengan dua tentara akhirnya memutuskan bahwa ini gila dan melarikan diri dari tubuh-sangat mempengaruhi. Kemudian ditambahkan ke ini, kita melihat surat-surat yang ditulis, bagaimana kemanusiaan orang-orang ini tidak pernah dapat disangkal tidak peduli betapa putus asanya situasi mereka. Kadang-kadang kami juga diberikan kilas balik untuk beberapa karakter (beberapa, seperti seorang pria yang berbicara dengan anaknya yang belum lahir di dalam rahim istrinya, terlalu tidak biasa, tetapi ada satu yang meninggalkan kesan abadi yang melibatkan pembunuhan seekor anjing- adegan yang membuat orang-orang di teater terengah-engah bahkan setelah begitu banyak pembantaian pertempuran telah terjadi). Meskipun sebagian besar kita terjebak di gua dan terowongan ini dengan tentara ini – salah satu pengecualian dari ini, Shimizu, ada di adegan tersebut dengan anjing – ada sketsa kecil lainnya, seperti letnan yang memutuskan untuk melepaskan diri untuk mengikat beberapa bahan peledak pada dirinya sendiri untuk meledakkan meriam musuh, hanya untuk tertidur, dan begitu terbangun melupakan seluruh tindakannya. Dan, tentu saja, orang-orang yang tidak bisa memikirkan cara lain – bahkan melihatnya sebagai pengkhianatan – selain tidak mengorbankan diri untuk tanah air. Sementara aktingnya selalu kompeten, kadang-kadang bahkan mulai brilian, dan dengan Ken Watanabe memberikan beberapa nada emosi terbaik (dan juga menahan emosi atau menyembunyikan emosi yang sebenarnya) yang telah saya lihat darinya sejauh ini. Dan sejauh sisi teknis, Eastwood dan krunya telah membuat gambar yang tampak sangat gelap, dengan warna desaturasi sehingga terlihat tidak benar-benar hitam dan putih tetapi seolah-olah kehidupan telah tersedot sehingga terlihat mematikan. abu-abu (jika itu masuk akal), dengan rekaman pertempuran entah bagaimana bahkan lebih meyakinkan daripada di 'Bendera'. Jadi pada akhirnya, kedua film Iwo Jima tersebut memunculkan banyak hal untuk direnungkan tentang apa itu berperang, apa artinya mirip dengan berbagai tingkat nasionalisme, dan bagaimana hal itu memengaruhi jiwa orang-orang yang dicabut dari kehidupan yang sangat normal ke dalam keadaan kematian abadi dan, jika seseorang hidup, ingatannya. Meskipun seseorang tidak benar-benar membutuhkan pembingkaian tahun 2005 di akhir dan awal film, cukup di sini untuk menandainya sebagai pencapaian yang signifikan dan menarik bagi pembuat film.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Khorfakkan (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Khorfakkan (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Guilty of Romance (2011) Subtitle Indonesia

Nonton Film Guilty of Romance (2011) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Bricklayer (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Bricklayer (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film Pailwaan (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Pailwaan (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dead West (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dead West (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film Paranoia (1969) Subtitle Indonesia

Nonton Film Paranoia (1969) Subtitle Indonesia

Nonton Film Bullet Train (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Bullet Train (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Jumper (2008) Subtitle Indonesia

Nonton Film Jumper (2008) Subtitle Indonesia

Nonton Film Relic (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Relic (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Pinocchio (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Pinocchio (2019) Subtitle Indonesia