Nonton Film Legend of the Fist: The Return of Chen Zhen (2010) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Legend of the Fist: The Return of Chen Zhen (2010) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Legend of the Fist: The Return of Chen Zhen (2010) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Legend of the Fist: The Return of Chen Zhen (2010) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Legend of the Fist: The Return of Chen Zhen (2010) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Action,  Drama,  History,  ThrillerDirector : ,  Actors : ,  ,  ,  Country : ,
Duration : 106 minQuality : Release : IMDb : 6.2 10,609 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Tujuh tahun setelah kematian nyata Chen Zhen, yang ditembak setelah menemukan siapa yang bertanggung jawab atas kematian gurunya (Huo Yuanjia) di Shanghai yang diduduki Jepang. Orang asing misterius datang dari luar negeri dan berteman dengan bos mafia lokal. Pria itu adalah Chen Zhen yang menyamar, yang berniat menyusup ke massa ketika mereka membentuk aliansi dengan Jepang. Menyamar sebagai petarung berjubah di malam hari, Chen bermaksud untuk menghabisi semua orang yang terlibat serta mendapatkan daftar pembunuhan yang disiapkan oleh Jepang.

ULASAN : – Inkarnasi layar lebar pertama Chen Zhen adalah film klasik Bruce Lee "Fist of Legend" dan empat puluh tahun sejak itu, bagian dari pahlawan seni bela diri fiksi yang paling terkenal karena menolak pendudukan Jepang di Shanghai telah dimainkan oleh banyak aktor termasuk Jet Li dan Donnie Yen sendiri. Kembalinya Donnie ke peran tersebut sejak memainkannya dalam serial ATV tahun 1995 seharusnya tidak mengherankan – lagipula, dengan film Ip Man dan Bodyguards and Assassins, Donnie telah berada di garis depan gelombang baru-baru ini di Hong Kong-Cina produksi bersama beranggaran besar dengan sentimen nasionalistik Tiongkok yang kuat. Sesuai dengan asal-usul karakter, entri terbaru ke dalam mitologi Chen Zhen ini banyak memperdagangkan patriotisme yang menggetarkan dada. Musuh Chen Zhen/ Donnie Yen sekali lagi adalah orang Jepang- kali ini di Shanghai tahun 1920-an yang gemerlap, era ketika kota itu terbagi menurut garis faksi ekspatriat yang berbeda. Orang Jepang adalah yang paling ambisius dan agresif, sangat ingin mengambil keuntungan dari China yang terpecah belah untuk menaklukkan ibu pertiwi. Sementara kampanye angkatan laut lepas pantai dan di luar layar sedang berlangsung, strategi mereka di Shanghai adalah menargetkan penduduk lokal dan orang asing yang menentang rencana ekspansi mereka. Mengenakan jas dan topeng hitam, Chen Zhen mengambil tanggung jawab sendiri untuk menghentikan gelombang pembunuhan yang melanda kota. Perbandingan dengan Topeng Hitam Jet Li (1996) dan The Green Hornet tidak dapat dihindari, tetapi kisah Andrew Lau tentang pahlawan pembalasan bahkan lebih mirip dengan Batman, melihat bagaimana Chen Zhen mendapat bantuan dari polisi lokal Huang Bo (ala Komisaris Gordon) . Namun film Lau menolak untuk berpuas diri pada satu genre, bersemangat untuk mengeksploitasi latar belakang sejarahnya untuk memberikan sebuah thriller kuno. Jadi Shanghai-nya penuh dengan mata-mata Jepang, bahkan di klub malam mewah pengusaha kaya Liu Yiutian (Anthony Wong) Casablanca di mana Chen Zhen nongkrong untuk mengamati politik antara orang Barat dan Jepang. Lau menggunakan ketegangan antara berbagai kubu untuk menjaga intrik yang cukup banyak di sepanjang film, terutama saat gerakan perlawanan bawah tanah Chen Zhen berjuang untuk tetap berada di depan pasukan Jepang yang lebih kuat dan lebih terorganisir. Di tengah ketegangan, naskah oleh tidak kurang dari empat penulis (termasuk produser Gordon Chan) juga memasukkan kisah cinta antara Chen Zhen dan penyanyi klub malam Kiki (Shu Qi), tetapi tambahan yang seharusnya memberikan hasil emosional gagal. Begitu juga hubungan antara karakter lain dalam film tersebut – apakah ikatan Chen Zhen dengan saudara perempuannya dan rekan senegaranya, atau persahabatannya dengan Liu Yutian. Memang, interaksi ini diberi sedikit perhatian, dan Lau gagal untuk menggambarkannya sebanyak dia gagal menyempurnakan berbagai karakter. Itu adalah masalah terutama untuk Chen Zhen, yang motivasinya untuk memimpin perlawanan – selain mengajar orang Jepang bahwa " Orang Cina bukanlah orang sakit di Asia"- tidak terlalu jelas. Ini juga rumit karena penonton tidak dituntun untuk merasakan tingkat kemarahan seperti yang seharusnya Chen Zhen, jenis kemarahan yang membuat film Ip Man begitu memuaskan untuk ditonton di bagian akhir – jadi klimaks antara Chen Zhen dan seluruh dojo siswa Jepang dan tuan mereka ternyata tidak memberi imbalan emosional seperti yang diharapkan. Mereka yang mencari Donnie Yen untuk menendang pantat juga harus menurunkan harapan mereka. Berbeda dengan film Ip Man, Donnie tidak punya banyak waktu di sini untuk memamerkan ketangkasan dan kehebatannya- berkat upaya keras Lau untuk mengembangkan skrip yang penuh dengan subplot yang kurang matang. Sayang sekali, karena orang pasti ingin melihat lebih banyak aksi cepat, geram, dan mematikan yang ditampilkan Donnie selama urutan pembukaan yang menakjubkan (untuk membangkitkan selera Anda, Chen Zhen menggunakan pisau bayonet untuk menghabisi sebagian tentara musuh. di lantai dua sebuah bangunan, berjalan pada sudut 30 derajat ke atas sebuah tiang, dan kemudian menggunakan pisau untuk memperbesar dinding). Hanya ada dua setpiece aksi besar lagi setelah ini sebelum final, tetapi kegembiraan yang mendalam yang dihasilkan Donnie di keduanya terlalu cepat padam. sinematografi yang subur. Seperti film-filmnya yang lain, sutradara yang memulai kariernya sebagai sinematografer terkenal mengambil tugas lensa di sini dan fotografi Shanghai tahun 1920-annya megah dan mewah. Namun demikian, sebagian besar penonton mungkin lebih suka melihat pertarungan Donnie Yen daripada sinematografi Lau yang indah, dan menganggap yang terakhir sebagai kompensasi yang tidak memadai untuk yang pertama. Namun, penggemar Donnie Yen masih harus mencari alasan untuk bersukacita. Chen Zhen melihat Donnie Yen pada dirinya yang paling ramah tamah dan karismatik (bahkan terlihat meyakinkan seperti dia bisa bermain piano). Dia juga aktor yang jauh lebih baik sekarang, dan adegan dramatisnya tidak memiliki kecanggungan yang dulu membuat film-film sebelumnya kerdil. Mungkin yang paling penting, urutan aksi yang menggembirakan menunjukkan bahwa dia tidak kehilangan keberaniannya sebagai bintang seni bela diri terbaik di bioskop China saat ini. Untuk generasi muda yang mungkin belum pernah melihat Bruce Lee dan anak buahnya di "Fist of Legend" yang asli, pandangan Donnie Yen tentang Chen Zhen cukup ikonik untuk meninggalkan kesan abadi.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Framed for Murder: A Fixer Upper Mystery (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film Framed for Murder: A Fixer Upper Mystery (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film Next Door (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Next Door (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film A Death in the Gunj (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film A Death in the Gunj (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sarkaru Vaari Paata (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sarkaru Vaari Paata (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Snow White and the Huntsman (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Snow White and the Huntsman (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Slow na boogie ni shitekure (1981) Subtitle Indonesia

Nonton Film Slow na boogie ni shitekure (1981) Subtitle Indonesia

Nonton Film King Cobra (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film King Cobra (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film OzLand (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film OzLand (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film Behind the Camera (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film Behind the Camera (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film Iris (2001) Subtitle Indonesia

Nonton Film Iris (2001) Subtitle Indonesia