Nonton Film Inception (2010) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Inception (2010) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Inception (2010) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Inception (2010) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Inception (2010) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Action,  Adventure,  Mystery,  Science Fiction,  ThrillerDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : ,
Duration : 148 minQuality : Release : IMDb : 8.8 2,335,618 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Cobb, seorang pencuri terampil yang melakukan spionase korporat dengan menyusup ke alam bawah sadar targetnya ditawari kesempatan untuk mendapatkan kembali kehidupan lamanya sebagai pembayaran untuk tugas yang dianggap mustahil: "inception", penanaman ide orang lain ke dalam alam bawah sadar target.

ULASAN : – Kali ketiga saya menonton film ini! Namun, itu masih mengejutkan pikiran saya, membuat saya menikmati setiap momennya dan meninggalkan saya dengan banyak pemikiran sesudahnya. Bagi seseorang seperti saya, yang jarang tidur tanpa mimpi, sangat menyenangkan melihat bagaimana Christopher Nolan mengilustrasikan setiap karakteristik mimpi di layar lebar. Karena sudah dilakukan dengan sangat canggih, saya percaya rumor bahwa Nolan telah menghabiskan 10 tahun untuk menyelesaikan naskah Inception. Menurut pendapat saya, sejauh ini ini merupakan pencapaian terbesar dalam karir penulis-sutradaranya yang cemerlang. Saya melompat ke kesimpulan ini setelah membuat tolok ukur cepat dari karya-karya Nolan yang luar biasa: Memento, sebagai tanda tangan pertamanya dalam sejarah perfilman, luar biasa dan tetap menjadi film paling mencengangkan yang pernah saya tonton. Tapi secara keseluruhan, itu tidak mencapai level Inception yang sama. Prestige sangat mengesankan tapi entah kenapa saya belum bisa menemukan "semangat Nolan" yang sangat khusus di dalamnya. Trilogi Batman adalah saga superhero terbaik sepanjang masa dan puncaknya The Dark Knight tidak diragukan lagi adalah mahakarya juga. Meskipun demikian, setiap kali kita membicarakannya, Heath Ledger mengambil semua sorotan dengan peran seumur hidupnya: Joker (unik-dan-satu-satunya). Lalu datanglah Inception di mana Nolan benar-benar menonjol, memiliki setiap detail karyanya dilakukan dengan cara terbaik. Alur cerita berlapis-lapis meskipun rumit, tetap konsisten dan awalnya menarik. Dari aspek visual, semuanya ditangani dengan ahli: lintas sektoral yang sempurna memungkinkan film mengikuti penceritaan nonlinier Nolan tanpa terpencar; sebuah karya sinematografi yang luar biasa dilengkapi dengan efek visual yang sangat imajinatif menghidupkan begitu banyak adegan yang menakjubkan, beberapa di antaranya, saya yakin, akan tetap berada di benak penonton untuk waktu yang lama (pembengkokan kota di Paris, pertarungan tanpa gravitasi, dalam limbo, mimpi runtuh…). Selain itu, Nolan juga memiliki ansambel pemeran yang solid untuk membantunya menyampaikan semua pesannya. Belakangan, kami memiliki Interstellar. Meskipun saya mengagumi sinematografi dan efek visualnya, film itu sendiri tidak berada di level Inception. SPOILER DEPAN !!!!! Untuk semua yang belum menonton film ini, Anda dapat berhenti membaca di sini karena paragraf berikut mengandung banyak spoiler! Ini diatur di dunia di mana ada teknologi yang memungkinkan orang untuk benar-benar berbagi mimpi. Ada, di dunia ini, mata-mata perusahaan jenis baru – "ekstraktor" yang menggunakan teknologi ini untuk menyusup ke alam bawah sadar target dan mengekstrak informasi berharga melalui dunia mimpi bersama. Pahlawan kita Tuan Cobb (Leonardo DiCaprio), seorang ekstraktor yang sangat terkenal, dan rekannya Arthur (Joseph Gordon-Levitt) didekati oleh seorang pengusaha yang kuat – Tuan Saito (Ken Watanabe) untuk misi yang hampir mustahil, sesuatu yang belum pernah dilakukan siapa pun. dilakukan sebelumnya : alih-alih mencuri, dia ingin mereka menanamkan ide di alam bawah sadar seseorang, yang juga disebut "awal". Sebagai gantinya, Saito menawarkan sesuatu yang tidak akan pernah bisa ditolak Cobb: tiket untuk pulang bersama anak-anaknya dengan mencabut tuduhan pembunuhan terhadapnya. Jadi Cobb dan Arthur mengumpulkan tim untuk menjalankan misi: Eames (Tom Hardy) – pemalsuan identitas veteran, Yusuf – satu-satunya ahli kimia yang dapat membuat obat penenang yang begitu kuat untuk "mimpi dalam mimpi" 3 tingkat yang rumit. dan Ariadne (Ellen Page) – seorang arsitek pemula tetapi sangat berbakat yang perannya sangat penting untuk keberhasilan misi. Targetnya adalah Robert Fischer (Cillian Murphy) – putra dan pewaris pesaing terbesar Saito (Maurice Fischer, yang sekarat). Tujuannya adalah menanamkan ide ke dalam pikirannya yang akan membuatnya meninggalkan bisnis ayahnya, dan tim harus membawa Saito sebagai pengunjung dalam misi mereka agar dia dapat memverifikasi hasil awal. Sementara tim masuk lebih dalam dan lebih dalam ke dalam pikiran Fischer, kami menemukan secara bertahap kegelapan masa lalu Cobb, serta 2 alasan terbesar tentang pahlawan kita: Mengapa dia menjadi ahli awal dan Apa motivasinya yang putus asa untuk menjadi gila itu mission.Film ini tidak hanya tentang misi awal tetapi yang lebih penting, tentang perjuangan menemukan jalan dalam labirin kehidupan. Dalam kasus Cobb, itu adalah labirin mimpi yang dibangun oleh ingatannya dengan mantan istrinya Mal (Marion Cotillard) dan penyesalannya. Jadi selama dia membiarkan dirinya dikuasai oleh masa lalu dengan menyalahkan dirinya sendiri atas kematian istri tercintanya, itu akan terus datang kembali dan menghantui masa kini: semakin dalam tim masuk ke dalam mimpi, semakin berbahaya alam bawah sadarnya, dalam bentuk istrinya yang hantu, keluar dan kapan saja bisa membahayakan misi. Memang, jika kita memahami film dengan 2 lapis cerita ini, adegan penutupnya sangat masuk akal. Ya! Kita sekarang berbicara tentang akhir cerita terkenal yang masih menjadi salah satu akhir film paling kontroversial dalam sejarah perfilman. Apakah Cobb menemukan Tuan Saito dalam limbo, membawanya kembali untuk menyelesaikan misi lalu kembali ke anak-anaknya di dunia nyata? Atau mereka masih terjebak dalam limbo – dunia mimpi yang tak terbatas, dan adegan terakhir hanyalah mimpi besarnya? Tapi semua pertanyaan itu hanya penting di lapisan pertama cerita: hasil dari misi awal. Ketika kita melihat cerita di lapisan yang lebih dalam, sebagai perjalanan Cobb untuk melepaskan rasa bersalahnya di masa lalu dan menemukan kembali makna hidupnya, akhir cerita ini memang memenuhi tugasnya. Cobb bahkan tidak tinggal untuk melihat apakah gasing akan jatuh karena dia tidak peduli lagi, yang penting baginya adalah dia akan bersama anak-anaknya. Dia akhirnya menyingkirkan masa lalunya yang menghantui dan bisa melanjutkan hidup, dan itu penting. Dan bagaimanapun juga, mimpi atau kenyataan, yang terpenting adalah untuk benar-benar hidup. Jadi dari sudut pandang ini, dia telah memecahkan labirin hidupnya. Beberapa kalimat singkat tentang para pemeran: Leo telah melakukan keadilan untuk karakter utama kami tetapi dia tidak berhasil membuat lompatan dari peran serupa sebelumnya di Shutter Island dan Blood Diamond.Joseph Gordon-Levitt bisa saja lebih intens, mengingat fakta bahwa dia memiliki adegan pertarungan paling mencengangkan dalam film (urutan gravitasi nol). Ada sesuatu yang hilang dalam penampilan Ken Watanabe untuk memerankan pria kuat yang mensponsori misi gila itu. Mungkin itu bahasa Inggrisnya…Tom Hardy baik-baik saja tetapi dilupakan karena karakternya tidak memiliki momen yang mengesankan meskipun dia memiliki banyak waktu layar. Ellen Page benar-benar mengesankan, dia benar-benar menggambarkan kepintaran dan ketajaman dari arsitek muda yang brilian. Dan secara pribadi, saya menemukan banyak daya tarik dalam aktingnya. Cillian Murphy juga melakukan pekerjaan dengan baik. Jauh lebih kompleks secara emosional dari sekadar target misi awal, karakternya Robert Fischer, pada akhirnya, tidak jauh berbeda dengan pahlawan kita Cobb. Mereka berdua berjuang untuk menemukan jalan keluar dari labirin mereka sendiri. Jika bagi Cobb, itu adalah masa lalu yang menyakitkan dengan mendiang istrinya; bagi Fischer, itu adalah bayang-bayang besar dan kurangnya pengakuan dari mendiang ayahnya. Last but not least, orang yang paling mengesankan saya adalah Marion. Mal sangat cantik dan misterius dengan cara menghantui yang sangat unik, kebanyakan dengan matanya yang berbicara! Dan bagi saya, dia adalah karakter film yang paling luar biasa.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Port of Call (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Port of Call (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film 21 Jump Street (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film 21 Jump Street (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Aladdin (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Aladdin (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Man Who Killed Hitler and Then The Bigfoot (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Man Who Killed Hitler and Then The Bigfoot (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sleeping Forest (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sleeping Forest (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film Fantomas Unleashed (1965) Subtitle Indonesia

Nonton Film Fantomas Unleashed (1965) Subtitle Indonesia

Nonton Film Making a Killing (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Making a Killing (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Accidental Spy (2001) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Accidental Spy (2001) Subtitle Indonesia

Nonton Film Illang: The Wolf Brigade (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Illang: The Wolf Brigade (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Mad Max: Fury Road (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Mad Max: Fury Road (2015) Subtitle Indonesia