Nonton Film In the Cut (2003) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film In the Cut (2003) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film In the Cut (2003) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film In the Cut (2003) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film In the Cut (2003) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Drama,  Mystery,  ThrillerDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : , , ,
Duration : 119 minQuality : Release : IMDb : 5.4 24,699 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Menyusul pembunuhan mengerikan seorang wanita muda di lingkungannya, seorang guru bahasa Inggris yang tinggal di New York City — seolah-olah menguji batas keselamatannya sendiri — mendorong dirinya ke dalam hubungan seksual yang sangat berisiko dengan seorang detektif polisi.

ULASAN : – Meg Ryan memberikan penampilan terobosan dalam karirnya di 'In the Cut,' sebuah film thriller erotis yang penuh kekerasan dari pembuat film maverick Jane Campion. Ryan berperan sebagai Frannie, seorang instruktur bahasa Inggris perguruan tinggi yang secara naluriah tertarik pada sisi kehidupan yang lebih sulit. Ketika wanita di lingkungan Manhattan mulai menjadi korban pembunuhan berantai grizzly, Frannie, sebagai saksi yang mungkin, menjadi sumber utama minat, baik secara profesional maupun pribadi, untuk seorang detektif pembunuhan bernama Malloy, yang memiliki beberapa kecenderungan seksual yang mengganggu. untuk menangani. Tertarik oleh kegelapannya yang tegang dan seksualitasnya yang membara, Frannie mengalah pada rayuannya, sepenuhnya menyadari kemungkinan bahaya yang dia wakili. Apakah petugas penegak hukum merupakan ancaman bagi wanita muda ini seperti halnya psikopat yang berkeliaran di kota memenggal dan memotong-motong wanita setempat? Ambiguitas moral semacam inilah yang menginformasikan keseluruhan film. Sejak awal, Campion menjelaskan bahwa kita tidak mengikuti prosedur polisi konvensional. Dia jelas lebih tertarik pada karakter dan suasana hati daripada kesenangan plot yang diminyaki dengan baik dan eksposisi yang disederhanakan. Frannie jauh dari menjadi korban yang tak berdaya atau pahlawan wanita pemberani yang biasanya ditemukan di tengah-tengah kisah semacam itu; dia adalah wanita yang kompleks, pemurung, pendiam yang tampaknya hanyut secara pasif dalam hidup, dengan sedikit hasrat, keyakinan, atau tujuan untuk menjadikannya berharga. Bahkan ketika sampai pada obsesi seksualnya, sering kali dia merasa seolah-olah dia hanya melakukan gerakan saja. Sulit bagi kita untuk mendapatkan manik-manik padanya, karena dia adalah cerminan sempurna dari dunia yang dia tinggali, dunia tanpa kompas moral yang jelas – sedemikian rupa sehingga kita sering tidak tahu apa yang seharusnya kita pikirkan tentang dia. atau orang lain yang berhubungan dengannya. Naskah memainkan rasa dislokasi dengan membuat karakter muncul dan menghilang secara acak di sepanjang film, kadang-kadang hanya berfungsi sebagai pengalih perhatian untuk cerita dan kehidupan Frannie. Hal ini sering kali membuat kita sebagai penonton merasa tidak tahu ke mana sebenarnya arah film tersebut dan apa tujuan keseluruhannya sebenarnya. Seringkali sulit bagi kita untuk mendapatkan posisi kita, namun, ambiguitas inilah, perasaan tanpa kemudi dan kebingungan ini, yang mengangkat film di atas konvensi genre yang lelah. Faktanya, film ini paling lemah ketika berkonsentrasi pada seluk-beluk plot – resolusinya sangat biasa – dan paling kuat ketika hanya merekam keeksentrikan dan hasrat dari dua karakter yang penuh teka-teki. Konten seksual dari film ini adalah bermuatan tinggi tetapi tidak terlalu ofensif, dengan satu pengecualian mencolok, setidaknya dalam versi 'unrated' (saya menganggap ini tidak berlaku untuk versi yang dirilis ke bioskop). Di awal film, kita disuguhi grafik, hard core close-up dari aksi fellatio yang jelas tidak disimulasikan. Pertimbangkan diri Anda diperingatkan sebelumnya. Ryan tidak pernah lebih baik dari dia di sini. Dia memainkan Frannie hampir seolah-olah dia adalah salah satu orang yang berjalan mati di kota, tepat untuk wanita modern yang tidak merasakan hubungan emosional yang nyata dengan dunia dan orang-orang di sekitarnya. Mark Ruffalo sangat baik sebagai polisi yang mungkin lebih merupakan ancaman. untuk Frannie daripada pembunuh yang meneror daerah itu. Hampir sebagai renungan, Kevin Bacon membuat penampilan cameo, bertindak berlebihan dalam peran mantan pacar penguntit Frannie. 'In the Cut' adalah bagian suasana hati kecil yang halus yang lebih tentang mengamati perilaku daripada mencari pembunuh. Mereka yang mencari film thriller dengan plot yang intens mungkin tidak tertarik dengan film ini seperti mereka yang mencari studi karakter psikoseksual. Atmosfir dan penampilan itulah yang diperhitungkan dalam film ini.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film The Haunting of Sharon Tate (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Haunting of Sharon Tate (2019) Subtitle Indonesia

Nonton Film Another Time (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Another Time (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Amala (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Amala (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Metropia (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film Metropia (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Legend of Bruce Lee (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Legend of Bruce Lee (2009) Subtitle Indonesia

Nonton Film Kicking and Screaming (1995) Subtitle Indonesia

Nonton Film Kicking and Screaming (1995) Subtitle Indonesia

Nonton Film Cryo (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Cryo (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Luciferina (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Luciferina (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film De sas en sas (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film De sas en sas (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film A Stray Goat (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film A Stray Goat (2017) Subtitle Indonesia