Nonton Film Four Rooms (1995) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Four Rooms (1995) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Four Rooms (1995) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Four Rooms (1995) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Four Rooms (1995) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Comedy,  CrimeDirector : ,  ,  ,  Actors : ,  ,  ,  Country : 
Duration : 98 minQuality : Release : IMDb : 6.7 105,599 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Ini malam pertama Ted si Bellhop bekerja…dan tamu hotel yang sangat tidak biasa akan menempatkannya dalam beberapa kesulitan yang keterlaluan. Tampaknya layanan kamar malam ini melayani satu demi satu kejadian luar biasa.

ULASAN : – Sangat disayangkan bahwa para kritikus memberikan 'Four Rooms' waktu yang sulit seperti yang mereka lakukan pada tahun 1995, karena, untuk segala sesuatu yang dapat dikatakan salah, itu benar-benar berkilau dengan kreativitas dan keinginan untuk berdiri. keluar dari sisa kerumunan. Dan mari kita hadapi itu, ada cukup banyak bakat populer yang terlibat, termasuk Alison Anders, Alexandre Rockwell, Robert Rodriguez dan, terakhir, Quentin Tarantino, untuk dipuji sebagai klasik kultus instan. Sebaliknya, itu dihancurkan menjadi penyerahan dan mundur dengan sangat cepat ke bagian belakang resume hampir semua orang. Dengan meninjau kembali sebagian besar celaan ini mungkin tidak pantas – 'Empat Kamar' memang memiliki saat-saat kelemahannya yang mencolok, tetapi sekali lagi begitu juga banyak komedi pemotong kue setengah matang yang entah bagaimana mendapatkan lebih banyak kekaguman daripada ini. Secara keseluruhan, ini adalah kombinasi yang sangat tidak biasa dan menarik – komedi yang tidak biasa, lincah, dan anehnya menyenangkan dengan nada yang menyeramkan dan banyak detail kecil yang aneh dan rumit. Terdiri dari empat segmen berdurasi 20 menit, masing-masing disusun oleh sutradara yang berbeda, membawa kita melalui berbagai kejadian di dalam kamar terpisah di hotel yang sama pada Malam Tahun Baru, seperti yang dialami oleh Ted, satu-satunya pelayan yang masih berdiri untuk shift malam. . Ada sedikit perasaan inkonsistensi dalam berpindah dari satu gaya penyutradaraan ke gaya penyutradaraan berikutnya, dan beberapa upaya untuk menghubungkan segmen-segmen tersebut sedikit kontradiktif. Beberapa di antaranya berhasil dan beberapa tidak, tetapi hasil akhirnya adalah antologi episodik yang, jika tidak terlalu spektakuler, masih terbukti sangat disukai dalam jangka panjang. 'Bahan yang Hilang' dan 'Orang yang Salah' adalah sering dikreditkan sebagai bagian yang lebih lemah dari film, dan saya tidak bisa mengatakan saya tidak setuju. 'The Missing Ingredient' berusaha keras untuk bersikap agak cabul, tetapi gagal – untuk sebuah cerita tentang sekelompok penyihir bertelanjang dada yang mencoba mengekstrak air mani pria yang tidak mau untuk digunakan dalam ritual, itu sangat tidak berbahaya dan lembut, dan efek visualnya hanya menambahkan lapisan kelengketan untuk boot. 'The Wrong Man' sedikit lebih tajam dan menampilkan arah yang bergaya (bidikan di mana Sigfried meraih telepon berdering tepat), tetapi akhirnya tertelan dalam pengeditannya yang hiruk pikuk. Samar-samar kita dapat memahami apa yang terjadi di segmen ini (jika tidak, maka Ted memberikan petunjuk yang cukup besar nanti dalam film), tetapi itu membuat dirinya tidak koheren, dengan citra aneh yang tidak menambahkan apa-apa selain kebingungan tambahan (kilas balik bayi, siapa pun ?). Seolah-olah Alexandre Rockwell tidak yakin apakah dia ingin kita berada di seluruh pengaturan dengan Sigfried dan Angela, atau bingung dan dalam kegelapan seperti Ted, dan pada akhirnya mencoba mengakomodasi kedua perspektif, yang tidak. t benar-benar mencuci. Begitu kita mencapai babak kedua, kualitas sebenarnya benar-benar mulai meresap, dan film tiba-tiba menjadi sangat bermanfaat. 'The Misbehaviours' adalah kontribusi kecil penuh semangat yang menggabungkan dosis sedang dari kegelapan yang mengerikan dengan kepolosannya yang seperti kartun. Antonio Banderas jelas merupakan tempat yang bagus sebagai ayah tanpa basa-basi yang menunjuk Ted untuk mengawasi kedua anaknya yang masih kecil saat dia keluar, sementara anak-anak itu sendiri memberontak tetapi tidak menjengkelkan, semuanya menghasilkan potongan knockabout yang sangat tajam dan canggih. . 'The Man from Hollywood', sementara itu, sama-sama brilian – tulisan Tarantino yang bersemangat dan ditulis dengan baik tentang cerita pendek dingin Roald Dahl, 'The Man from the South', yang menempatkan Ted di ruangan yang sama dengan sutradara Hollywood yang sombong, Chester Rush (dan selalu menyenangkan melihat Quentin sendiri menangani peran yang mengedipkan mata dan merendahkan diri). Itu berhasil menjadi tegang dan menyenangkan, dengan arahan cerdas yang biasa yang harus bisa dihargai oleh setiap penggemar Tarantino. Secara keseluruhan, ada cukup vitalitas di segmen-segmen khusus ini untuk menebus kegoyahan di babak pertama. Selain itu, kami memiliki Tim Roth yang memainkan peran protagonis kami yang malang, dan, ya, itu banyak. Dia membuktikan dirinya sangat cakap dalam pertunjukan komik, membawa daya tarik yang cukup lembut pada karakternya Ted sang pelayan, melalui niat baiknya, ketekunan dan berbagai perilaku neurotiknya, untuk membuat kita benar-benar terikat padanya. Sulit untuk tidak mendapatkan kesan bahwa keempat sutradara memiliki pandangan yang sedikit berbeda tentang disposisi Ted – dia berubah dari penakut dan mudah dipengaruhi menjadi tumpul dan gelisah, kemudian sangat tegang dan sedikit licik, dan akhirnya tenang dan relatif rasional. – tetapi Roth melakukannya dengan baik sendirian menjembatani celah ini dan, dengan banyak kecelakaan yang harus dialami karakternya sepanjang malam, memastikan bahwa semua perubahan dalam temperamen tampak dapat dimengerti. Dia mempertahankan sifatnya yang baik untuk dicintai sepanjang waktu, dan, bagi siapa saja yang benar-benar bisa berhubungan dengan Ted yang malang (seperti milikmu sebenarnya), dia akan memintamu mendukungnya sampai akhir yang sangat memuaskan. Setahu saya, ada tidak pernah ada film lain seperti 'Four Rooms' dan, menilai dari betapa tidak disukainya film ini ketika film itu tiba, mungkin tidak akan ada film lain untuk beberapa waktu. Itu tetap merupakan sebuah penidur kecil yang ambisius dan tidak sepenuhnya sukses, tetapi tetap memiliki banyak hal untuk itu, dan saya mendesak semua penggemar Tarantino, Rodriguez dan Roth khususnya untuk tidak ditunda oleh pers yang buruk dan memberikannya kesempatan. Siapa tahu? Suatu hari, itu mungkin akan menjadi awal yang baru dan menemukan penonton kultus yang masih menghargainya.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Valentine”s Day (2010) Subtitle Indonesia

Nonton Film Valentine”s Day (2010) Subtitle Indonesia

Nonton Film Knife of Ice (1972) Subtitle Indonesia

Nonton Film Knife of Ice (1972) Subtitle Indonesia

Nonton Film Everybody Knows (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Everybody Knows (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Hum Do Hamare Do (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Hum Do Hamare Do (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Cuarentones (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Cuarentones (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Myth (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Myth (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film Why Stop Now? (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Why Stop Now? (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film The First Shot (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film The First Shot (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film About Time (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film About Time (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film Key of Life (2012) Subtitle Indonesia

Nonton Film Key of Life (2012) Subtitle Indonesia