Nonton Film eXistenZ (1999) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film eXistenZ (1999) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film eXistenZ (1999) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film eXistenZ (1999) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film eXistenZ (1999) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Action,  Horror,  Science Fiction,  ThrillerDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : , ,
Duration : 97 minQuality : Release : IMDb : 6.8 101,370 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Seorang desainer game yang melarikan diri dari pembunuh bayaran harus memainkan kreasi virtual reality terbarunya dengan marketing trainee untuk menentukan apakah game tersebut telah rusak.

ULASAN : – "Semua realitas adalah virtual. Ini kolaboratif. Itu ditemukan." – David Cronenberg. Dalam retrospeksi, "Existenz" adalah bagian dari sekelompok film yang dirilis antara tahun 1998 dan 2001, yang semuanya memeriksa garis rapuh yang memisahkan realitas ilusi dari Real yang dianggap lebih otentik. Film-film ini, yang meliputi "The Matrix", "Vanilla Sky", "Eyes Wide Shut", "Dark City", "Existenz", "Mulholland Drive", "The Truman Show", "Fight Club" dan "A History of Kekerasan", semuanya menggambarkan realitas sebagai simulasi hiper-nyata yang memiliki bagian bawah yang gelap dan penuh kekerasan. Namun yang membedakan "Existenz" dari mitra beranggaran besar adalah tema biomekaniknya. Marshall McLuhan terkenal menegaskan bahwa semua kemajuan teknologi hanyalah perpanjangan dari tubuh manusia; pakaian perpanjangan dari kulit kita, teropong mata kita, mobil kaki kita, media pikiran dan keinginan kita. McLuhan percaya bahwa ketika media dibangun di atas dirinya sendiri, ia tumbuh semakin jauh dari kulit manusia kita sampai batas tubuh kita menjadi semakin tidak dapat ditentukan. Keterasingan tubuh ini disorot dalam "Existenz". Film ini menetapkan serangkaian hiper-realitas berlapis untuk dihubungkan oleh para pemain game realitas virtual. Untuk memasuki setiap lapisan baru permainan, para pemain harus benar-benar "memasang" menggunakan cangkok tulang belakang yang tampak organik. Cangkok ini memungkinkan pemain memasuki lanskap permainan yang dihasilkan komputer sambil meninggalkan tubuh fisik mereka. Mereka, pada dasarnya, dengan sengaja dipisahkan dari realitas fisik mereka. Ironi film terlihat di bagian akhir, ketika kita menemukan bahwa "realitas" film hanya ada ketika karakter memutuskan untuk memasuki realitas lain (pada saat memasukkan) . Karena film dimulai pada bagian kedua, tanpa merujuk pada yang pertama, Cronenberg menangguhkan semua realitas untuk menyiratkan bahwa tidak ada realitas yang didasarkan. Dengan kata lain, tindakan penonton memutar film tersebut adalah "plug in" pertama ke realitas alternatif. Dengan cara ini, Cronenberg melibatkan ketidakberwujudan yang ditawarkan teknologi dan mengancam kita. Khalayak mengejawantahkan media karena media menjadi pelarian dari tubuh melalui ekstensi prostetiknya. Ekstensi plug-in ini sendiri diseksualisasikan, menyiratkan bahwa pelarian virtual manusia itu sendiri adalah aktivitas yang berpusat pada kesenangan, manusia bersembunyi dalam fantasi dengan pikiran menabrak mesinnya. (Yang penting, "mesin" film menjadi kurang organik dan lebih mekanis dan kaku saat kita semakin dekat dengan kenyataan.) Tetapi meskipun McLuhan menyarankan "fragmentasi ulang" Diri melalui perluasan ke realitas media, pemikir lain menyarankan model yang kurang pesimistis. Misalnya, meskipun instrumen kita telah menjadi organ yang dapat dilepas, mereka tidak perlu menggantikan kita sepenuhnya. Mungkinkah indra kita, yang tidak lagi terbatas pada tubuh fisik kita, kini menjadi penerima rangsangan dan persepsi yang lebih beragam? Cronenberg mengakui hal ini, tetapi menyoroti komplikasi untuk kembali ke tubuh asli kita. Kalibrasi ulang ke realitas murni menjadi semakin tidak mungkin. Seseorang dapat membayangkan generasi mendatang menganggap otak mereka sendiri sebagai "komputer organik" dan bukan komputer sebagai "tiruan otak". Dengan kata lain, mesin menjadi sesuatu yang dicita-citakan atau semakin dinikmati tubuh kita. Di level lain, "Existenz" menggambarkan perang antara sekelompok "pemain game" dan pemberontak yang dikenal sebagai "The Realists". Kaum Realis ingin semua desainer dan game game dihancurkan. Mereka ingin simulasi berakhir, dan seluruh umat manusia memasuki kembali kenyataan. Lelucon hebat (yang tampaknya hanya diakui oleh Cronenberg dan Kubrick) adalah bahwa kaum Realis yang menyukai demistifikasi semacam itu beroperasi di bawah asumsi yang paling disesalkan dan tidak didukung: gagasan bahwa Anda dapat menghapus semua fantasi. "Realitas" yang mereka pertahankan sebenarnya adalah ontologi dari depresif, empiris lusuh, tidak ada yang bertambah lebih dari jumlah bagian-bagiannya, tidak ada yang layak untuk dikerjakan, tidak ada yang berhubungan dengan apa-apa, keberadaan. IE- pasca neraka hiper-nyata modern. Mereka hanya mempertahankan level fantasi lain dalam sebuah game, tidak mampu menghadapi fakta bahwa The Real itu sendiri merupakan peristiwa ateologi kosmik, sama sekali tanpa desain. Yang Nyata adalah tujuan tanpa tujuan. Pikirkan percakapan raksasa di akhir "Eyes Wide Shut", Tom Cruise berdiri di atas papan biliar sebagai "semuanya dijelaskan" tetapi "tidak ada yang benar-benar bertambah". Cronenberg dengan demikian adalah semacam eksistensialis ontologis, percaya bahwa sifat dasar realitas itu sendiri, pilihan subjek individu, secara radikal terbuka. Perhatikan bagaimana dia memiliki karakter utamanya (diperankan oleh Jude Law), menghadapi kengerian eksistensial dari pengabaian dan keputusasaan saat dia mengeluh kepada desainer game (yang juga merupakan pemain belaka dan bukan desainer game yang sebenarnya) bahwa game tersebut tidak memiliki tujuan akhir dan bahwa mereka selamanya diserang oleh kekuatan jahat yang berniat menghancurkan mereka. Ini adalah permainan yang akan sulit dipasarkan, keluhnya. Namun, saat dia dengan cerdas menjawab, itu adalah permainan yang sudah dimainkan semua orang. Namun, kaum Realis ingin mempertahankan delusi diri mereka yang nyaman. Mereka ingin percaya bahwa dunia tertentu di mana mereka menemukan diri mereka sendiri, hanyalah halusinasi konsensual, sudah pasti dan ditentukan. Apa yang menjamin penentuan sebelumnya tersebut tentu saja berfungsinya desainer game yang melampaui yang perannya pada dasarnya adalah metafora untuk Tuhan. Terakhir, "Existenz" membuat perbedaan antara pemain yang mampu membuat pilihan dan drone yang telah diprogram sebelumnya yang juga merupakan pemain. Tidak dapat bertindak kecuali dipicu oleh garis dialog tertentu, drone ini mengingatkan pada begitu banyak interaksi dengan manusia "nyata" di Kapitalisme akhir: penyiar robot, telemarketer, karyawan pusat panggilan, dll. Saat ini, profesionalisasi berarti menjadi seperti birokratis drone yang dikendalikan secara manusiawi, manusia kehilangan semua tanda otonomi, tidak dapat secara sensitif terlibat dengan situasi atau orang-orang di sekitarnya.8.9/10 – Film ini telah menua dengan baik. Secara singkat, "Existenz" memiliki keanggunan dan keseksian yang mengangkatnya di atas anggarannya yang besar, lebih berorientasi pada aksi, saudara-saudara.

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Gatchaman (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film Gatchaman (2013) Subtitle Indonesia

Nonton Film Never Die Alone (2004) Subtitle Indonesia

Nonton Film Never Die Alone (2004) Subtitle Indonesia

Nonton Film Thou Wast Mild and Lovely (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film Thou Wast Mild and Lovely (2014) Subtitle Indonesia

Nonton Film Terror Out of the Sky (1978) Subtitle Indonesia

Nonton Film Terror Out of the Sky (1978) Subtitle Indonesia

Nonton Film King Kong (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film King Kong (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sudden Death (1995) Subtitle Indonesia

Nonton Film Sudden Death (1995) Subtitle Indonesia

Nonton Film Aqua Teen Forever: Plantasm (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Aqua Teen Forever: Plantasm (2022) Subtitle Indonesia

Nonton Film Franklyn (2008) Subtitle Indonesia

Nonton Film Franklyn (2008) Subtitle Indonesia

Nonton Film Diya (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Diya (2018) Subtitle Indonesia

Nonton Film Late Night Double Feature (2016) Subtitle Indonesia

Nonton Film Late Night Double Feature (2016) Subtitle Indonesia