Nonton Film Demolition Man (1993) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Demolition Man (1993) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Demolition Man (1993) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Demolition Man (1993) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Demolition Man (1993) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : Action,  Crime,  Science FictionDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : 
Duration : 115 minQuality : Release : IMDb : 6.7 177,668 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Simon Phoenix, penjahat kejam yang dibekukan secara kriogenik pada tahun 1996, melarikan diri selama sidang pembebasan bersyarat pada tahun 2032 di utopia San Angeles. Polisi tidak mampu menangani cara kekerasannya dan beralih ke penculiknya, yang juga telah dibekukan secara kriogenik setelah dituduh membunuh 30 orang tak bersalah saat menangkap Phoenix.

ULASAN : – John Spartan (Sylvester Stallone) adalah seorang polisi Los Angeles yang sembrono, yang dikenal sebagai "manusia penghancur" atas kehancuran yang secara rutin dia timbulkan saat menangkap penjahat besar. Setelah penjahat yang sangat kejam, Simon Phoenix (Wesley Snipes), menjebaknya dengan membuatnya tampak bahwa Spartan secara tidak sengaja menyebabkan kematian sandera dalam bus, Spartan dijatuhi hukuman 60 tahun atau lebih penjara. Film ini dimulai dalam waktu yang tidak terlalu lama (relatif terhadap tanggal produksi 1992/1993) tahun 1996. Penjara sedikit berbeda, dan ada kebijakan baru untuk membekukan narapidana secara kriogenik. Kami memotong ke 2032. Phoenix siap untuk sidang pembebasan bersyarat ketika dia melarikan diri. Masyarakat abad ke-21 film ini sangat berbeda (kekacauan budaya yang memburuk, diperburuk oleh gempa bumi besar, memicu perubahan), dan polisi "San Angeles" tidak dapat menangkap Phoenix atau menahannya. Chief Earle membuat keputusan untuk menghidupkan kembali Spartan, dengan alasan bahwa polisi yang tidak terkendali tetapi efektif yang terperosok di akhir abad ke-20 mungkin satu-satunya yang dapat menangkap penjahat yang tidak terkendali, tetapi dia, dan masyarakat masa depan, mungkin berada di lebih dari yang mereka duga dengan membangkitkan kembali Demolition Man. Demolition Man adalah salah satu satir sosial paling lucu, penuh aksi, dan paling pedih setidaknya dalam 30 tahun terakhir. Ini belum tentu merupakan film yang paling mudah untuk diapresiasi, karena film ini menyampaikan poin-poinnya melalui aksi "ceroboh" yang sangat over-the-top dan lidah-di-pipi, plot dan dialog yang sengaja dibuat murahan, tetapi ada baiknya mencoba menyesuaikan diri dengan gaya tersebut jika Anda bukan penggemar aksi atau fiksi ilmiah, karena sindiran itu sangat dalam. Ada film-film lain dengan tujuan yang agak mirip, seperti Total Recall (1990) dan Starship Troopers (1997), yang mungkin sama bagusnya dengan Demolition Man, tetapi tentu saja tidak bisa mengunggulinya, dan mereka memiliki tujuan lain selain murni menyindir. Adegan pembukanya terasa seperti urutan aksi akhir 1980-an/awal 1990-an. Setidaknya sampai kita menyadari bahwa tidak akan ada akhir yang bahagia bagi para sandera yang coba diselamatkan oleh Spartan. Begitu kita sampai di masa depan, banyak penonton yang mungkin salah menilai penampilan pemeran utama selain Stallone dan Snipes. Sandra Bullock, sebagai Letnan Lenina Huxley (merujuk pada buku Aldous Huxley, Brave New World), dan Benjamin Bratt, sebagai Alfredo Garcia (merujuk pada film Sam Peckinpah tahun 1974, Bring Me the Head of Alfredo Garcia), pada awalnya tampak berubah dalam pertunjukan yang sangat tidak kompeten. Baru kemudian kami menyadari bahwa mereka tepat untuk "dunia baru yang berani" dari film tersebut, yang pada dasarnya adalah contoh dari kultus moralis yang dijalankan oleh Dr. Raymond Cocteau (referensi untuk sutradara terkenal Jean Cocteau dikombinasikan dengan teman Cocteau, novelis Raymond Radiguet). Secara teknis, film ini cukup mengesankan. Desain produksi, sinematografi, efek, pementasan urutan aksi, skor, dan soundtrack sangat bagus. Tapi apa yang membuat Demolition Man unggul di atas yang lain adalah naskah dan penampilannya – ya, bahkan dari Stallone dan Snipes, meskipun Bullock, dan terutama Denis Leary, di bagian yang relatif kecil di mana dia bisa melakukan motor-mulutnya, mengomel schtick komedi yang membuatnya terkenal, keduanya mengancam untuk mencuri perhatian. Sutradara Marco Brambilla (yang anehnya tetap tidak aktif sejak Demolition Man, yang merupakan film pertamanya) dan tulisannya "tim" menusuk banyak norma budaya sebagai konvensi yang relatif sewenang-wenang. Jingle komersial radio dan televisi dianggap sebagai puncak seni musik di dunia film. Moralitas yang ketat ditegakkan melalui pemantauan komputer yang terus-menerus terhadap perilaku yang dikombinasikan dengan denda — lelucon yang beredar di sepanjang film adalah bahwa kata-kata kotor menghasilkan denda. Daging dan alkohol telah dilarang. Begitu juga dengan kontak fisik, termasuk seks. Semua restoran sekarang menjadi Taco Bells (dalam beberapa potongan film yang ditujukan untuk pasar luar negeri, ini malah diubah menjadi Pizza Hut). Ada bawah tanah, di luar masyarakat arus utama pemujaan, tetapi mereka benar-benar di bawah tanah, hidup relatif tanpa hukum (yah, setidaknya mereka makan daging dan minum bir) di terowongan yang dipenuhi pipa utilitas. Akibatnya, kejahatan serius adalah suatu hal. dari masa lalu, disapu di bawah permadani (atau ke selokan) dan diberi label dengan bahasa koran Orwellian. Pengenalan kembali kekerasan dan kekacauan Phoenix dan Spartan, termasuk "pembunuhan/kematian/pembunuhan", menghasilkan kebangkitan kembali kebebasan budaya, analog dengan pencairan mereka sendiri. Pesan politik anti-utopis, anti-utilitarian, seperti film Orwell tahun 1984 dan selanjutnya yang dipengaruhi oleh hal yang sama, seperti Equilibrium (2002), sangat jelas. Dan pesannya bisa diperluas ke situasi yang tidak politis. Saya tidak menggunakan "kultus" di atas dengan sembarangan. Idenya adalah bahwa kutil masyarakat diperlukan untuk keaslian individu. Ya, segala sesuatunya dapat berjalan lebih lancar di bawah kediktatoran, tetapi siapa yang ingin hidup di bawah kediktatoran, bahkan yang dianggap "baik hati"?

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Crazy Mama (1975) Subtitle Indonesia

Nonton Film Crazy Mama (1975) Subtitle Indonesia

Nonton Film Silk (2006) Subtitle Indonesia

Nonton Film Silk (2006) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dangerous Trade in Kobe (1973) Subtitle Indonesia

Nonton Film Dangerous Trade in Kobe (1973) Subtitle Indonesia

Nonton Film Ghosts of Mars (2001) Subtitle Indonesia

Nonton Film Ghosts of Mars (2001) Subtitle Indonesia

Nonton Film Mercenary Fighters (1988) Subtitle Indonesia

Nonton Film Mercenary Fighters (1988) Subtitle Indonesia

Nonton Film In the Land of Saints and Sinners (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film In the Land of Saints and Sinners (2023) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Wannabe (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Wannabe (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film Child”s Play 3 (1991) Subtitle Indonesia

Nonton Film Child”s Play 3 (1991) Subtitle Indonesia

Nonton Film Be Cool (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film Be Cool (2005) Subtitle Indonesia

Nonton Film Valerian and the City of a Thousand Planets (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film Valerian and the City of a Thousand Planets (2017) Subtitle Indonesia