Nonton Film 71: Into the Fire (2010) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film 71: Into the Fire (2010) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film 71: Into the Fire (2010) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film 71: Into the Fire (2010) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film 71: Into the Fire (2010) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : WarDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : 
Duration : 120 minQuality : Release : IMDb : 7.3 5,567 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Pada bulan Agustus 1950, menunggu kedatangan pasukan PBB, tentara Korea Selatan berkumpul untuk melindungi Sungai Nakdong. Hanya 71 pelajar-tentara yang tertinggal untuk menjaga kota Pohang. Kini mereka sedang dalam misi mempertahankan negara dari pasukan Korea Utara.

ULASAN : – Pecandu aksi film perang duduk dan perhatikan, seperti 71: Into the Fire harus ditulis ke dalam buku Anda sebagai harus menonton jika Anda belum membuat rencana untuk melakukannya. Saving Private Ryan karya Steven Spielberg mungkin telah menetapkan standar dan meningkatkan ekspektasi bertahun-tahun yang lalu sehubungan dengan penggunaan warna tegang dan kekerasan perang realistis yang digambarkan di layar, dan dalam beberapa tahun terakhir bahkan China juga ikut beraksi melalui The Assembly karya Feng Xiaogang. Sementara kisah kepahlawanan selama Perang Dunia II telah banyak dilakukan oleh pembuat film dari Barat, saya hanya dapat memikirkan segelintir yang dilakukan di Timur untuk memenuhi skala semacam itu. Ini adalah salah satunya. Disutradarai oleh John H. Lee, dasar dari laporan film tersebut berasal dari sebuah surat dari salah satu dari 71 tentara mahasiswa Korea Selatan yang telah meninggal, yang menceritakan pengalaman dan momen Alamo mereka sebagai beberapa orang yang harus berdiri untuk bertahan hidup. massa Korea Utara yang menyerang dengan langkah yang sangat David dan Goliath. Ditugasi dengan pertahanan strategis penting Pohang sementara sisa tentara Korea Selatan dan koalisi PBB mempertahankan wilayah Sungai Nakdong, ini bukan 300 di mana sekelompok tentara yang diperkeras pertempuran dipimpin oleh Raja Leonidis secara tragis menangkis tentara Persia yang sangat besar , tetapi sekelompok siswa dengan sedikit pengalaman militer disuruh bertahan selama 2 jam melawan tentara profesional yang fanatik sebelum bala bantuan tiba. Anda dapat merasakan urgensi dan keputusasaan sepanjang film, seperti yang tidak dilupakan Lee untuk mengingatkan Anda betapa mengerikannya situasinya, dengan hilangnya wilayah yang luar biasa selama empat bulan karena pasukan Korea Utara menerobos masuk ke selatan, dan ketergantungan siswa untuk mengangkat senjata dalam apa yang bisa menjadi taktik yang lebih rendah. dua kejahatan. Koalisi PBB diregangkan tipis, dan Kapten sementara dari kelompok siswa ragtag, berbicara lembut Oh Jung-Bum (TOP), memiliki beberapa pertumbuhan serius yang harus dilakukan jika dia memimpin siswa, menjadi salah satu dari tiga yang memiliki beberapa pengalaman tempur. Yang mempersulit adalah masuknya penjahat seperti Kap-Jo (Kwon Sang Woo) yang senang keluar dari penjara untuk mendukung pertarungan, tetapi seperti halnya tentara yang membutuhkan disiplin, inilah satu orang dan dua letnannya. siapa yang lebih suka sebaliknya. Dari awal, Anda akan terlempar ke dalam aksi dengan tembakan keras dan hampir semuanya meledak di layar dari artileri dan tembakan senjata besar lainnya, saat Jung-Bum berkeliaran di sekitar batalionnya melakukan tugas seperti menambah dan pengiriman majalah dan putaran ke tentara, hanya untuk menemukan sisi pasukannya terus mundur, dan terjebak dalam situasi hidup dan mati. Jelas bukan pahlawan yang dia pikir dia bisa, dia segera dikirim berkemas ke dalam truk dan sekali lagi Korea Utara, di bawah kepemimpinan Komandan Park Mu-Rang (Cha Seung-Won), menang dan tanpa ampun dalam merebut wilayah tambahan. Urutan tindakan yang lebih banyak harus diikuti, dan masing-masing dibuat dengan hati-hati untuk mendapatkan efek maksimal bagi penonton film saat kami mendukung tentara siswa saat mereka berdiri di tanah mereka, dan mengandalkan kecerdasan jalanan mereka untuk menghasilkan beberapa bentuk sistem pertahanan. untuk melindungi rumput kecil mereka. Sementara keberuntungan membuat mereka kebetulan menemukan gudang senjata yang ditinggalkan, improvisasi berarti penyambutan bom molotov (masih menjadi senjata pilihan untuk kerusuhan bergaya gerilya), dan berbagai bentuk kombinasi gas / bahan bakar + api. Bukan ahli strategi militer, para siswa rentan terhadap trik tertua dalam buku seperti penyergapan, dan setiap tantangan yang mereka hadapi berarti pengurangan jumlah mereka yang sudah menyedihkan. Mungkin kesalahan naif yang mereka lakukan itulah yang menarik kekerasan. perang, di mana sutradara Lee tidak menyisihkan banyak detail mengerikan dari luka yang meledak dan tembakan senapan mesin dari jarak dekat yang mengoyak tubuh. Seperti kata pepatah, jangan mati untuk negara Anda tetapi buat bajingan lain mati untuk negaranya. Namun film ini menggambarkan orang Korea membunuh orang Korea, jadi di situlah letak kesempatan untuk mengatasi beberapa kegilaan ini mengapa orang harus membunuh rekan dan rekan senegaranya sendiri, bahkan memiliki komandan Korea Utara kadang-kadang menunjukkan sebagai maverick yang bersedia melawan perintah perang, meskipun untuk memuaskan egonya yang telah dilukai oleh sekelompok siswa melawan pasukannya sendiri. Tidak ada kekurangan drama dan ketegangan juga, terjadi ketika Jung-Bum dan Kap-Jo harus saling berhadapan untuk mendapatkan penghasilan. saling menghormati satu sama lain, tetapi sebelum itu kejahatan para gangster terbukti bertentangan dengan misi tentara pelajar. Untuk Jung-Bum, kita menyaksikan bagaimana dia menjadi dewasa dari laki-laki menjadi laki-laki, sementara Kap-Jo belajar tentang tanggung jawab dan apa artinya diperhitungkan, berbeda dengan cara egoisnya karena musuh sekarang nyata dan tepat di depan pintu mereka. Sayangnya sementara film ini memiliki 71 tentara pelajar yang dibagi menjadi dua peleton, secara realistis Anda tidak perlu mengenal mereka semua, jadi hanya dua orang ini yang mengibarkan bendera pengembangan karakter untuk sisanya. Dibuat dengan baik dengan nilai dan set produksi yang sangat baik menggambarkan keadaan perang selama Perang Korea, 71: Into the Fire akan masuk ke buku saya sebagai salah satu yang terbaik tahun ini dalam genrenya. Sangat direkomendasikan, terutama jika dilihat di layar lebar!

Mungkin Anda Suka

Nonton Film Raid on Rommel (1971) Subtitle Indonesia

Nonton Film Raid on Rommel (1971) Subtitle Indonesia

Nonton Film Bhuj: The Pride of India (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Bhuj: The Pride of India (2021) Subtitle Indonesia

Nonton Film Shout at the Devil (1976) Subtitle Indonesia

Nonton Film Shout at the Devil (1976) Subtitle Indonesia

Nonton Film A War (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film A War (2015) Subtitle Indonesia

Nonton Film WWII: The Long Road Home (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film WWII: The Long Road Home (2017) Subtitle Indonesia

Nonton Film La verte moisson (1959) Subtitle Indonesia

Nonton Film La verte moisson (1959) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Alamo (2004) Subtitle Indonesia

Nonton Film The Alamo (2004) Subtitle Indonesia

Nonton Film Memphis Belle (1990) Subtitle Indonesia

Nonton Film Memphis Belle (1990) Subtitle Indonesia

Nonton Film The African Queen (1951) Subtitle Indonesia

Nonton Film The African Queen (1951) Subtitle Indonesia

Nonton Film Flukten over grensen (2020) Subtitle Indonesia

Nonton Film Flukten over grensen (2020) Subtitle Indonesia